JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Corona Bikin Ekspor Non-migas Loyo, Produk UMKM Digenjot

Pekerja tengah menyelesaikan perakitan alat rumah tangga jenis seterika di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa, Cileungsi, Bogor, Jawa Barat, Kamis 10 Oktober 2019. PT Selaras Citra Nusantara Perkasa memproduksi perangkat elektronik rumah tangga sebanyak 4 juta unit pertahun dan telah melakukan ekspor ke negara negara asean dan Amerika serikat / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Untuk mengantisipasi lesunya ekspor non-migas di tanah air menyusul wabah virus corona yang meluas di dunia,  produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) bakal digenjot.

Hal itu dikatakan oleh Menteri Perdagangan Agus Suparmanto. Agus memprediksi, kinerja ekspor non-migas akan menurun pada tahun ini lantaran terhantam kondisi global.

“Kami akan tingkatkan produk UMKM dan upayakan percepatan proses ekspor dengan menyederhanakan dokumen-dokumen. Kami sedang rampungkan kebijakan ini supaya lebih simpel dan menciptakan dunia usaha lebih sejuk,” ujar Agus di Jakarta, Rabu (11/3/2020).

Baca Juga :  Penggantian Edhy Prabowo Buka Pintu Reshuffle Kabinet

Menurut Agus, Indonesia dapat mengambil peluang dari ancaman yang dihadapi dengan mengambil alih pasar di negara-negara tujuan ekspor.

Adapun ancaman yang dimaksud adalah perlambatan ekonomi karena penyebaran virus corona, perang dagang, dan anjloknya harga minyak mentah dunia.

Baca Juga :  Rizieq Shihab Tak Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya, Kuasa Hukum FPI Tegaskan Bukan Mangkir: Masih dalam Masa Pemulihan Kesehatan

Kendati Indonesia saat ini tengah menghadapi tantangan kelangkaan bahan baku produksi lantaran impor Cina melambat, Agus meyakini produksi untuk sejumlah industri masih akan tetap terjaga.

Sebab, Indonesia tengah membuka kemungkinan kerja sama dengan negara lain untuk memasok bahan-bahan baku produksi dengan melonggarkan izin impor khusus importir yang memiliki kualifikasi.

“Penyederhanaan, penyempurnaan izin perdagangan ini memang ditingkatkan dan kami akan koordinasikan dengan lembaga lain. Sehingga peluang-peluang ini bisa diambil secara maksimal,” tuturnya.

www.tempo.co