loading...

SUMENEP, JOGLOSEMARNEWS.COM – Beberapa video panas Gadis Madura asal Sumenep saat mantap-mantap dengan pacar disebar di grup WhatsApp. MN (16), gadis Madura asal Sumenep tersebut baru sadar setelah mantan pacarnya itu mengirimi tangkapan layar video panasnya ke ponselnya.

Bahkan, pelaku berinisial MtH (20) yang menyebarkan video panas berhubungan badan dengan mantan pacarnya itu mengaku sudah 10 kali melakukan itu selama 2 tahun pacaran.

Alhasil, MN pun geram dan melaporkan perbuatan MtH ke Polres Sumenep.

MTH (20) ditangkap tim Polres Sumenep, Madura lantaran nekat menyebarkan video panas saat bersama kekasihnya.

Aksi nekat yang dilakukan oleh pria asal Kecamatan Batuan, Kabupaten Sumenep ini karena putus dengan kekasihnya bernama MN (16) asal Kecamatan Kota Sumenep.

Baca Juga :  Tim KPK Datang, Lampu Rumah Nurhadi Dimatikan, Pintu Gerbang Pun Dijebol

Seusai menerima laporan korban, kemudian polisi telah menahan MTH dan menetapkannya sebagai tersangka dan dijerat pasal 45 ayat 1 UU nomer 19 Tahun 2016 tentang transaksi informasi elektronek dengan ancaman 6 tahun penjara.

Kapolres Sumenep, AKBP Deddy Supriadi mengungkapkan, berdasarkan keterangan dari tersangka MTH ini sempat menjalin asmara dengan korban MN.

“Tersangka MTH sudah berpacaran dengan korban MN selama dua tahun,” kata AKBP Deddy Supriadi, Jumat (27/3/2020).

Menurut keterangan atau pengakuan tersangka MTH, selama menjalin cinta ternyata sudah melaku berhubungan badan layaknya suami istri.

Baca Juga :  Hendak Dicopot,  Dekan FK UPN Veteran Enggan Berspekulasi Itu Terkait Sejarah Dirinya dan Terawan

“Berdasarkan pengakuan dari tersangka, ternyata selama berpacaran sudah berhubungan badan layaknya suami istri selama 10 kali,” katanya.

Selanjutnya, suatu ketika keduanya sudah putus berpacaran dan tersangka kecewa pada korban MN yang tak mau lagi pada tersangka.

“Karena merasa kesal dengan MN, tersangka MTH nekat menyebar atau mengirim video panas berhubungan badan dengan korban ke salah satu grup WhatsApp,” katanya.

Bahkan katanya, tidak cukup sampai di situ. Tersangka mengcapture kiriman video panas di grup WhatsApp tersebut dan mengirimkan ke korban.

“Dari itulah korban MN melaporkannya ke Polisi,” katanya.

www.tribunnews.com