JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

3 Jurnalis Cina Hilang Usai Laporkan Wabah Corona di Wuhan

Karyawan di Cina bekerja pada jalur produksi pembuatan masker wajah di sebuah pabrik, saat Cina dilanda wabah virus Corona baru, di Fuzhou, provinsi Fujian, Cina 15 Februari 2020 /tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Tiga jurnalis asal Cina bernama Chen Quishi, Fang Bing, dan Li Zehua hilang sejak melaporkan pengendalian virus Corona (COVID-19) di Wuhan. Kurang lebih, sudah dua bulan mereka hilang dan tidak ada satupun petunjuk di mana mereka berada sekarang.

“Sebelum menghilang, ketiganya mencoba menginformasikan kepada dunia bagaimana situasi wabah virus Corona sesungguhnya di Wuhan,” sebagaimana dikutip dari situs Daily Mail, Kamis (16/4/2020).

Chen Quishi, misalnya, hilang sejak tanggal 6 Februari 2020. Sebelum hilang, Ia masuk ke Wuhan untuk menunjukkan bagaimana situasi di sana pra lockdown. Wuhan sendiri adalah pusat penyebaran awal virus Corona di dunia.

Lewat kanal videonya, Quishi mencoba menunjukkan betapa banyakanya pasien yang tidak tertangani di Wuhan.

Salah satu videonya yang viral adalah laporan tidak cukupnya kapasitas rumah sakit di Wuhan untuk pasien virus Corona. Saking tidak cukupnya, ada pasien yang meninggal di kursi roda tanpa sempat ditangani.

“Ia hilang ketika hendak mengunjungi rumah sakit baru yang dibuat oleh pemerintah Cina,” sebagaimana dikutip dari Daily Mail.

Hingga berita ini ditulis, keluarga Quishi masih berupaya mencari keberadaannya. Kampanye di media sosial digunakan untuk mendapatkan bantuan. Ibu Quishi juga membuat video yang memohon anaknya untuk kembali.

Baca Juga :  50 Negara Jatuh ke Jurang Resesi Gara-gara Pandemi Covid-19, Mulai dari Malaysia hingga Amerika Serikat. Ini Daftar Lengkapnya

“Bisakah kalian memberi tahu kami di mana dan bagaimana kondisi Quishi sekarang? Mungkinkah kami bisa bertemu dan berbicara dengannya lagi? Chen Quishi telah hilang kontak selama 68 hari sejak melaporkan kondisi virus Corona di Wuhan. Tolonglah dia,” ujar akun Twitter Quishi yang dipegang oleh kerabatnya.

Tiga hari sesudah Quishi hilang, giliran Fang Bin yang raib. Sama seperti Quishi, ia juga membuat laporan video.

Salah satu yang viral adalah laporannya soal jenazah-jenazah virus Corona ditumpuk di dalam bus. Sebelum ia hilang, video terakhirnya adalah pemeriksaan suhu secara massal oleh otoritas kesehatan Cina.

Sementara itu, untuk Li Zehua, dia hilang sejak 26 Februari. Dari semua jurnalis yang hilang, Zehua adalah yang paling muda. Ia adalah jurnalis untuk stasiun televisi milik pemerintah Cina, CCTV.

Sebelum hilang, Zehua membuat laporan soal kondisi pandemi di lokasi-lokasi sensitif. Beberapa di antaranya adalah tempat kremasi hingga Institusi Virologi Cina. Media Radio Free Asia menduga ia hilang akibat membuat laporan tentang situasi di Institusi Virologi itu.

Baca Juga :  Pria Thailand Ini Punya 120 Istri, dan Uniknya, Semuanya Saling Akur

“Diduga, ia diincar karena membuat laporan tentang Institusi Virologi Cina. Institusi dengan nilai US$ 34 juta itu tengah dikait-kaitkan dengan teori konspirasi bahwa virus Corona diciptakan di sana,” dikutip dari Daily Mail.

Pemerintah Amerika meminta Cina untuk mencari keberadaan tiga jurnalis tersebut. Menurut anggota Konggres Amerika, Jim Banks, ketiganya hanya menjalankan tugas untuk melaporkan fakta.

“Ketiganya paham bahaya dari pekerjaan mereka, secara indpenden melaporkan situasi pengendalian virus Corona di Cina. Tetapi, mereka tetap melakukannya,” ujar Banks. Perlu dicatat bahwa beberapa bulan terakhir, Amerika konsisten menyerang Cina sebagai dalang pandemi yang terjadi. 

Hilangnya seseorang sejak mengkritik penanganan virus Corona bukan hal baru di Cina. Sebelumnya, anggota Partai Komunis dan pengusaha real estate, Ren Zhiqiang, hilang karena mengkritik cara Presiden Cina, Xi Jinping, menangani virus dengan nama resmi COVID-19 itu.

www.tempo.co