JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Sempat Dikabarkan Kabur dari RS, PDP Corona di Tegal Dinyatakan Positif Corona

Ilustrasi positif virus corona atau Covid-19. Pixabay

SLAWI, JOGLOSEMARNEWS.COM – Seorang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) asal Desa Brekat Kecamatan Tarub, Tegal dinyatakan positif terpapar corona atay Covid-19, pasien tersebut sebelumbya sempat dikabarkan pergi meninggalkan rumah sakit di Kota Tegal tanpa izin.

Informasi ini disampaikan Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemkab Tegal, Joko Wantoro, Sabtu (25/4/2020). Joko mengatakan, pihaknya sudah diberi kabar oleh Dinas Kesehatan Kota Tegal pada Jumat (24/4/2020) malam kemarin.

Namun, karena belum adanya salinan resmi hasil pemeriksaan swab, pihaknya belum bisa menetapkan status pasien yang bersangkutan ke dalam terkonfirmasi positif.

“Saat ini, pasien sedang menjalani perawatan di RSUD Suradadi dan sekarang sudah kami tetapkan statusnya sebagai pasien terkonfirmasi positif,” tutur Joko, dalam rilis yang diterima Tribunjateng.com, Sabtu (25/4/2020).

Lebih lanjut Joko menginformasikan, pasien tersebut adalah seorang laki-laki berusia 42 tahun dan karena profesinya sebagai pengemudi moda transportasi umum di Jakarta, maka statusnya saat itu sudah dicatat sebagai PDP.

Baca Juga :  Satu ASN Terpapar Covid-19, Pelayanan di Disdukcapil Blora Ditutup Sementara

Dengan adanya kasus ini, maka jumlah terkonfirmasi positif di Kabupaten Tegal menjadi 12 orang. Dengan rincian satu orang sembuh, dua orang meninggal dunia, dan sembilan orang sedang dirawat di rumah sakit.

“Dua dari sembilan pasien terkonfirmasi positif yang dirawat di rumah sakit berasal dari Desa Brekat Kecamatan Tarub”, ujar Joko.

Sementara diperoleh kabar jika ada seorang pejabat ASN di lingkungan Pemkab Tegal, yang menjadi PDP di RSUD Suradadi sejak Jumat (24/4/2020) kemarin dengan hasil rapid test positif.

Joko pun membenarkan informasi tersebut dan mengatakan jika ada salah satu pejabat di lingkungan Pemkab Tegal, laki-laki berusia 47 tahun, berdomisili di Pemalang ditetapkan statusnya sebagai PDP.

“Beliau adalah seorang pejabat pemangku wilayah tingkat kecamatan. Di masa pandemi Covid-19 ini, mobilitas dan intensitasnya di lapangan cukup tinggi.

Namun demikian, siapa saja yang menjadi kontak eratnya kini sudah ada dalam daftar tracking Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal, dan sebagian sudah dilakukan rapid test untuk mengetahui hasilnya”, terangnya.

Baca Juga :  Desa Jetak Butuh Sokongan Pemerintah untuk Jadi Desa Wisata

Ditanya soal dugaan tertularnya pejabat ASN ini, pihaknya belum bisa memastikan karena masih dalam proses pendalaman.

“Sejauh ini memang tidak ada riwayat perjalanan dari luar daerah, sehingga tracking kami fokuskan pada orang-orang terdekatnya”, ungkap Joko.

Sementara satu orang dalam pemantauan (ODP) laki-laki berusia 27 tahun asal Kecamatan Lebaksiu meninggal dunia hari Sabtu (25/4/2020) pagi tadi. Joko menambahkan, dari hasil tracking diketahui ada riwayat perjalanan dari Bali dan telah tinggal di rumah selama 12 hari sebelum akhirnya meninggal dunia.

“Hasil pemeriksaan kami menyebutkan ada komorbid atau penyakit penyerta dan TB paru. Namun untuk memastikan ada tidaknya infeksi Covid-19, pihak rumah sakit sudah mengambil sampel swab tenggorokan untuk diperiksa lebih lanjut”, ujarnya.

www.tribunnews.com