JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Klaten

Tangani Wabah Corona, Pemkab Klaten Siapkan Rp 10 Miliar. Bupati Sebut APD Sulit Ditemui

Foto/Humas Jateng

loading...
Foto/Humas Jateng

KLATEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Pemerintah Kabupaten Klaten menyiapkam anggaran Rp 10 miliar untuk penanganan Covid-19. Anggaran sebesar itu akan digunakan khususnya pemenuhan kebutuhan alat pelindung diri (APD) yang dipandang mendesak.

Hal itu disampaikan Bupati Klaten, Sri Mulyani saat menjawab pertanyaan warga Kecamatan Delanggu melalui video conference di acara Musyawarah Perencanaan Pembangunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (Musrenbang) RKPD 2021 Kabupaten Klaten di Pendopo Agung Setda, Selasa (31/3/2020).

“Adapun anggaran yang disiapkan kaitannya dengan percepatan penanganan Covid-19, kami sudah menyiapkan anggaran kurang lebihnya Rp 10 miliar lewat Anggaran Dana Siap Pakai (DSP) dan Belanja Tidak Terduga (BTT),” terang Sri Mulyani.

Apabila nanti dana yang disiapkan tersebut dirasa masih kurang, pemerintah  telah menyiapkan alternatif melalui mekanisme pergeseran anggaran.

Baca Juga :  Muhammadiyah Klaten Desak Aparat Usut Pencatut Nama Ormas dalam Aksi Teror Panitia Diskusi UGM

Salah satunya, anggaran untuk setiap kecamatan terkait kegiatan ramadan seperti ngabuburit, tarling, dan sebagainya.

Nantinya, anggaran kegiatan tersebut dapat dialokasikan untuk penanganan Covid-19 di masing-masing kecamatan.

“Saat ini, dana tersebut sudah dalam proses pencairan sehingga dalam waktu dekat ini dapat segera digunakan,”  tambahnya.

Dijelaskan Sri Mulyani, dana Rp10 miliar tersebut salah satunya akan digunakan untuk keperluan pengadaan Alat Pelindung Diri (APD) bagi petugas medis maupun paramedis di rumah sakit dan puskesmas

“APD bagi seluruh medis dan paramedis nanti yang dirasa masih kurang atau sangat terbatas, akan kami proses pengadaannya. Tentunya keamanan dan ketenangan para petugas ini dapat terjamin sehingga bisa memberikan pelayanan terbaik ke depannya. Prosesnya harus sesuai aturan agar tidak terjadi permasalahan di lain waktu,” ujarnya.

Baca Juga :  70 % Bukan Asli Karanganyar, Disdag Belum Izinkan PKL Plaza Alun-Alun Beroperasi. Ini Alasannya!

Terkait dengan kesiapan rumah sakit, Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Klaten, Ronny Roekmito menyebutkan bahwa Bupati dan Forkompimda telah melakukan rapat koordinasi dengan seluruh rumah sakit di Kabupaten Klaten.

Seluruh rumah sakit di Kabupaten Klaten telah di instruksikan untuk menyiapkan ruang isolasi penanganan pasien Covid-19.

“Kemudian juga APD baik untuk medis dan paramedis saat ini sulit ditemui. Harap bersabar karena  Pemkab Klaten sedang berupaya  menyediakan APD. Sudah diinstruksikan Bupati Klaten bahwa nantinya APD itu akan diberikan kepada rumah sakit baik itu negeri maupun swasta di Kabupaten Klaten yang membutuhkan,” terangnya. JSnews