JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

New Normal, 200 Ribu Mahasiswa dari Luar Kota akan Kembali ke Yogyakarta

Ilustrasi mahasiswa saat kondisi new normal. Pexels
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Saat penerapan New Normal diterapkan, diperkirakan sekitar 200 ribu mahasiswa dari luar daerah akan kembali ke Kota Yogyakarta. Hal itu diungkapkan oleh Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi, Minggu (31/5/2020).

Saat ini, Gugus Tugas sedang menyiapkan protokol baru atau standar operasional prosedur (SOP) New Normal yang rencananya diterapkan pada Juli 2020 nanti.

“Protokol baru menjadi salah satu opsi menuju tatanan normal baru, dengan syarat seluruh protokol dilakukan secara ketat dan disiplin,” kata Heroe yang juga Wakil Wali Kota Yogyakarta tersebut, Minggu (31/5/2020).

Salah satu protokol baru yang disiapkan tentunya tidak hanya terkait dengan bidang sosial, ekonomi, kesehatan, dan pariwisata. Namun, juga protokol di bidang kesehatan, termasuk kedatangan ratusan ribu mahasiswa tersebut ke Kota Yogyakarta. “Ada sekitar 200 ribu mahasiswa luar daerah di Kota Yogyakarta. Jika kuliah sudah dimulai kembali, maka dibutuhkan protokol baru, termasuk saat mereka datang ke Yogyakarta,” jelasnya.

Baca Juga :  Rekor Tertinggi di Karanganyar, Sehari 4 Warga Dinyatakan Positif Covid-19. Sejak New Normal Sudah Telorkan 10 Kasus Positif Covid-19

Untuk itu, pihaknya berharap seluruh perguruan tinggi yang ada di Kota Yogyakarta agar mempersiapkan fasilitas berupa tempat isolasi bagi mahasiswa yang datang dari luar daerah. Isolasi tentunya harus dilakukan selama 14 hari bagi siswa yang baru datang ke Kota Yogyakarta. “Sehingga nantinya seluruh kegiatan perkuliahan bisa dilakukan secara aman,” ujar Heroe.

Selain itu, bagi mahasiswa yang baru datang harus malapor kepada perangkat pemerintahan desa/kelurahan setempat. Sehingga, dapat dilakukan pelacakan riwayat kontak.

Baca Juga :  Pengunjung Malioboro Lebihi Kapasitas, Alarm Otomatis Akan Berbunyi

Pemerintah desa/kelurahan, kata Heroe, juga harus aktif dalam melakukan pemantauan, pengecekan dan pendataaan terhadap mahasiswa yang baru datang dari luar daerah. Ia mencontohkan, ada salah satu keluarahan di Kota Yogyakarta yang bahkan membuat Posko Pemantauan Covid-19.

Posko ini dibentuk salah satunya sebagai bentuk pengawasan kembalinya mahasiswa dan tamu dari luar daerah. “Keluarahan Tahunan memiliki posko sebagai kontrol kembalinya mahasiswa dan tamu dari luar daerah. Di kelurahan ini tercatat 3.148 mahasiswa dari 98 pondokan, pemantauan mahasiswa dari luar daerah sangat penting dilakukan sebagai antisipasi (meluasnya penyebaran Covid-19),” ujar Heroe.

www.republika.co.id