JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Efek Menahan Pipis, Difungsional Berkemih, Infeksi Hingga Ginjal Rusak

Ilustrasi gangguan ginjal. Pixabay
madu borneo
madu borneo
madu borneo

JOGLOSEMARNEWS.COM — Terkadang orang rela menahan pipis atau buang air kecil. Ada banyak alasan untuk melakukannya, mulai dari tak ingin melewatkan adegan film, jauh dari toilet hingga malas beranjak dari tempat tidur.

Sesekali melakukan hal tersebut tidaklah apa-apa, tetapi jika dilakukan secara terus-menerus akan mengakibatkan masalah di kemudian hari.

Meskipun menahan buang air kecil selama berjam-jam mungkin terasa seperti keterampilan, banyak hal yang terjadi pada tingkat muscluar untuk mewujudkannya. Sensasi ingin buang air kecil itu terjadi ketika Anda memiliki sekitar 10 hingga 15 ons cairan di kandung kemih Anda, yang memberi sinyal kepada tubuh Anda bahwa inilah saatnya untuk pergi ke kamar mandi terdekat.

“Menahan saat buang air kecil adalah rangkaian interaksi kompleks antara otot kandung kemih dan otot dasar panggul, yang membentuk sfingter kemih,” kata Lamia Gabal, MD, ahli urologi bersertifikat, seperti dilansir dari laman Well and Good. Sfingter harus rileks, otot kandung kemih berkontraksi, lalu Anda buang air kecil.

Baca Juga :  Apa itu Norovirus, Masalah Kesehatan yang Tengah Mewabah di Cina?

Saat Anda mencoba untuk tidak buang air kecil, tubuh Anda mengencangkan otot sfingter Anda, yang membuat otot kandung kemih Anda rileks. Meskipun Dr. Gabal mencatat bahwa beberapa orang memiliki kelemahan pada otot sfingter atau kandung kemih mereka yang terlalu aktif, sehingga sulit menahan kencing. “Jika Anda merasa ingin [buang air kecil], katakanlah, 10 ons, tetapi Anda tidak minum terlalu banyak, Anda mungkin bisa menjalani berjam-jam tanpa buang air kecil,” kata Dr. Gabal.

Tetapi jika Anda minum banyak cairan — terutama diuretik, seperti alkohol dan kafein, yang mendorong ekskresi urin — kandung kemih Anda terisi lebih cepat, yang berarti Anda tidak akan bisa menahannya untuk waktu yang lama. Jadi meskipun Anda secara teknis dapat menghindari kamar kecil untuk beberapa waktu, ahli urologi tidak merekomendasikannya.

Baca Juga :  Pasien Covid-19 Sembuh Masih Mungkin Membawa Virus

Intinya, menahan buang air kecil terlalu sering atau terlalu lama akan mengacaukan proses buang air kecil Anda dalam jangka panjang. “Menahan buang air kecil secara kronis dapat meregangkan kandung kemih Anda dan menyebabkan kelemahan otot kandung kemih,” kata Dr. Gabal.

Selain itu infeksi saluran kemih juga berisiko. Menurut Maria Peraza Godoy, MD, ahli urologi, andrologi, dan ahli pengobatan seksual, jika kapasitas kandung kemih Anda terlampaui dalam waktu yang lama, bisa terasa nyeri.

Efek paling buruknya, ketidakmampuan untuk buang air kecil. “Ini dapat mengajarkan dasar panggul dan sfingter Anda untuk tetap berkontraksi dan tidak dapat rileks, bahkan ketika sudah waktunya untuk buang air kecil, yang merupakan sesuatu yang kami sebut disfungsional berkemih,” kata Dr. Gabal. Jika secara teratur menahannya menjadi kebiasaan selama beberapa tahun, kencing bisa mulai merusak ginjal Anda.

www.tempo.co