JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah

Gempa Bumi Guncang Pangandaran Jawa Barat Hari Ini. Berskala 5,9 SR, Tidak Berpotensi Tsunami

Ilustrasi ombak besar (tsunami)
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

BANDUNG, JOGLOSEMARNEWS.COM Sebuah gempa mengguncang wilayah Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat pagi ini, Minggu (25/10/2020).

Gempa yang mengguncang Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat ini berkekuatan 5,9 SR.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melalui akun Twitternya menyebutkan, gempa di Pangandaran ini terjadi pada Minggu, (25/10/2020) pukul 07.56 WIB.

Gempa tersebut, kata BMKG, berada di 90 kilometer barat daya Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat.

Kedalaman gempa di Pangandaran ini berada di 10 kilometer dan tidak berpotensi tsunami.

Melalui akun resmi bmkg.go.id, BMKG memberikan peringatan kepada masyarakat, untuk berhati-hati terhadap gempabumi susulan yang mungkin terjadi.

Berdasarkan skala MMI yang dikutip dari laman BMKG, berikut info MMI yang dapat dipelajari.

I MMI

Getaran gempa tidak dapat dirasakan kecuali dalam keadaan luarbiasa oleh beberapa orang.

II MMI

Getaran atau goncangan gempa dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung seperti lampu gantung bergoyang.

Baca Juga :  Prakiraan Cuaca Jawa Tengah Besok, Minggu 22 November 2020: Solo dan Sekitarnya Masih Berpeluang Hujan di Malam Hari

III MMI

Getaran gempa dirasakan nyata dalam rumah.

Getaran terasa seakan-akan ada naik di dalam truk yang berjalan.

IV MMI

Pada saat siang hari dapat dirasakan oleh orang banyak di dalam rumah, di luar rumah oleh beberapa orang, gerabah pecah, jendela/pintu bergoyang hingga berderik dan dinding berbunyi.

V MMI

Getaran gempa bumi dapat dirasakan oleh hampir semua orang, orang-orang berlarian, gerabah pecah, barang-barang terpelanting, tiang-tiang dan benda besar tampak bergoyang, bandul lonceng dapat berhenti.

VI MMI

Getaran gempa bumi dirasakan oleh semua orang.

Kebanyakan orang terkejut dan lari keluar, plester dinding jatuh dan cerobong asap di pabrik rusak, kerusakan ringan.

VII MMI

Semua orang di rumah keluar.

Kerusakan ringan pada rumah dengan bangunan dan kontruksi yang baik.

Sedangkan pada bangunan dengan konstruksi kurang baik terjadi retakan bahkan hancur, cerobong asap pecah.

Baca Juga :  Prakiraan Cuaca Jawa Tengah Besok, Rabu 18 November 2020: Kota Semarang Hujan di Malam Hari, Solo dan Sekitarnya Berawan

Dan getaran dapat dirasakan oleh orang yang sedang naik kendaraan.

VIII MMI

Kerusakan ringan pada bangunan dengan konstruksi kuat.

Keretakan pada bangunan dengan konstruksi kurang baik, dinding terlepas dari rangka rumah, cerobong asap pabrik dan monumen roboh, air berubah keruh.

IX MMI

Kerusakan pada bangunan dengan konstruksi kuat, rangka rumah menjadi tidak lurus, banyak terjadi keretakan.

Rumah tampak bergeser dari pondasi awal. Pipi-pipa dalam rumah putus.

X MMI

Bangunan dari kayu yang kuat rusak, rangka rumah lepas dari pondamennya, tanah terbelah rel melengkung, tanah longsor di tiap-tiap sungai dan di tanah-tanah yang curam.

XI MMI

Bangunan-bangunan yang sedikit yang masih berdiri.

Jembatan rusak, terjadi lembah.

Pipa dalam tanah tidak dapat terpakai sama sekali, tanah terbelah, rel sangat melengkung.

XII MMI

Hancur total, gelombang tampak pada permukaan tanah.

Pemandangan berubah gelap, benda-benda terlempar ke udara.

www.tribunnews.com