JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Mr Jung Sam Young, Pemilik Pabrik Sepatu PT Eiro Kalijambe Sragen Yang Luluhlantak Terbakar, Dikabarkan Sempat Syok. Ada 7 Bangunan dan Mesin-Mesin Ludes, Kerugian Disebut Mencapai Miliaran Rupiah

Petugas berjibaku memadamkan kobaran api yang membakar pabrik sepatu di Saren, Kalijambe, Sragen, Sabtu (24/10/2020) malam. Foto/PMI
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

 

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kebakaran yang melanda pabrik di Kalijambe, Sabtu (24/10/2020) petang mendapati fakta baru. Pabrik Spons Sepatu PT Eiro Foam dan Function di Salam, Saren, Kalijambe itu ternyata diketahui milik Mr Jung Sam Young.

Data yang diterima JOGLOSEMARNEWS.COM , pemilik pabrik berkewarganegaraan Korsel dan tinggal di Cikarang Bekasi itu dikabarkan sempat syok berat.

Mr Jung syok saat mengetahui pabriknya luluhlantak karena dilalap kobaran api selama tujuh jam.

Dari hasil pendataan tim dan aparat, kebakaran itu menghanguskan 3 bangunan pabrik rusak berat dengan ukuran masing-masing 60×46 meter.

Kemudian 2 bangunan lorong gudang penyimpanan bahan baku dengan ukuran 60×10 meter juga ludes terbakar.

Sehingga total ada lima gedung yang ludes. Tidak hanya itu, berton-ton bahan baku di gudang juga hancur terbakar. Kemudian peralatan dan mesin produksi juga dipastikan hangus terbakar.

Diperkirakan, kerugian dari kebakaran itu disebut mencapai miliaran rupiah. Meski demikian, polisi mengaku masih menunggu hasil olah TKP untuk mengetahui taksiran kerugian dan penyebabnya.

Baca Juga :  Berkah HUT PGRI, 150 Siswa Yatim Piatu di Sukodono Sragen Dapat Santunan. Panitia Juga Salurkan Air Bersih di 2 Desa Krisis Air

“Kerugian masih belum bisa ditaksir karena menunggu olah TKP. Penyebabnya juga masih menungu olah TKP,” papar Kapolres Sragen, AKBP Yuswanto Ardi dihubungi JOGLOSEMARNEWS.COM , Minggu (25/10/2020).

Di sisi lain, menurut data dari Pemdes, pabrik foam sepatu itu sebenarnya belum lama berdiri. Kades Saren, Mustajab mengungkapkan pabrik yang memproduksi sepatu dan spons foam itu belum genap setahun berdiri.

“Belum lama kok. Setahun belum ada operasinya,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Sabtu (24/10/2020) malam.

Kades menguraikan pabrik itu juga masih beroperasi dalam tahapan training. Karenanya kejadian kebakaran hebat yang terjadi hari ini cukup mengenyakkan.

“Wong itu baru tahap training Mas,” tuturnya.

Data yang dihimpun di lapangan, kebakaran terjadi pukul 15.30 WIB, saat pabrik masih beroperasi.

Dua karyawan yang mengetahui kejadian adalah Samidi (44), karyawan bagian kontruksi warga Dukuh Payaman RT  01/02, Kasihan, Ngadirojo, Wonogiri dan Endhy Kuswanto (32) tenaga kontruksi asal Dukuh Babahan RT 03/08, Sidomulyo, Purworejo, Purworejo.

Menurut keterangan keduanya kepada petugas, saat kejadian mereka sedang salat ashar di gedung 3. Selesai salat, mendadak mereka dikejutkan dengan suara ledakan dahsyat di gedung yang sama.

Baca Juga :  Tambah 30 Warga Positif dan Satu Meninggal Dunia, Kasus Covid-19 Sragen Meroket Jadi 1.260 Hari Ini. Masaran Meledak Tambah 10 Orang!

Kemudian mereka melihat bagian tumpukan bahan baku foam dalam keadaan sudah terbakar. Keduanya sempat mengambil alat pemadam api ringan (apar) yang ada dan mencoba memadamkan api.

Namun api tidak kunjung padam dan makin tak terkendali. Kemudian kedua petugas itu berteriak kepada karyawan lain untuk membantu memadamkan api.
Karena api makin membesar, mereka kemudian menghubungi pemadam kebakaran.

Berdasarkan data yang diterima JOGLOSEMARNEWS.COM , pabrik yang terbakar memiliki tiga gedung dan 2 lorong dengan setiap gedungnya berukuran 60 X 46 meter dengan lorong 60 X 10 meter.

Pabrik terbuat dari dinding tembok atap galfalum alas cor beton dan rangka baja.
Atas kejadian tersebut tidak terdapat korban jiwa, namun kerugian material ditaksir mencapai angka miliaran.

Api baru bisa dipadamkan tujuh jam setelah kejadian sekitar pukul 22.30 WIB dengan mengerahkan 10 mobil damkar, 30 tangki air dan puluhan personel. Wardoyo