JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Di Sragen, Penampakan Emanuel Macron Dipenggal Kepalanya di Hadapan Ratusan Pendemo. Fotonya Disebar di Jalan dan Dilindas Banyak Kendaraan

Momen penampakan patung replika dengan kepala berfoto Emanual Macron saat dipenggal oleh salah satu peserta demo bela Islam dan nabi Muhammad di Alun-Alun Sragen, Jumat (6/11/2020). Foto/Wardoyo
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Foto dan patung Presiden Perancis, Emanuel Macron menjadi sasaran luapan amarah massa aksi demo bela Islam di Sragen, Jumat (6/11/2020).

Sejumlah foto wajah Macron ditaruh di jalan raya depan Pemkab hingga jadi lindasan kendaraan yang melintas. Sedangkan patung replika dengan kepala ditempeli wajah Macron, kemudian dipenggal di akhir demo.

Aksi demo itu digelar di Alun-alun Sragen dengan melibatkan ratusan massa dari berbagai ormas Islam. Demo digelar bakda Jumatan hingga dua jam kemudian.

Syuhada (17) salah satu peserta demo dari Jambanan, Sidoharjo mengaku datang bersama sekitar 50an temannya di Ponpes Jambanan.

Ia tergerak ikut aksi karena merasa terpanggil adanya penghinaan Islam dan Nabi Muhammad oleh Presiden Perancis, Emanuel Macron.

Baca Juga :  Kisah Haru Nenek asal Klaten 15 Tahun Hilang Kontak Berhasil Dipertemukan dengan Keluarganya Berkat Pertolongan Rumah Singgah Dinsos Sragen. Sempat Menggelandang di Jembatan Mungkung dan Kehilangan Ingatannya

“Kami ingin agar dunia mengadili Presiden Prancis karena sudah menghina Nabi Muhammad. Saya tadi sama rombongan pondok, sekitar 50an orang. Harapannya supaya Presiden Macron lebih sadar tentang Islam agar tidak seenaknya mencela nabi. Kami juga akan boikot semua produk Perancis,” ujarnya di sela demo.

IMG20201106150315 816x612 1
Gambar wajah Presiden Perancis Emanuel Macron dengan tulisan Go to Hell saat disebar di jalan dan dilindas banyak kendaraan saat demo bela Islam di Alun-Alun Pemkab Sragen, Jumat (6/11/2020). Foto/Wardoyo

Aksi demo dipusatkan di Alun-alun dengan dipimpin Ketua FPI Sragen, Mala Kunaefi. Dalam orasinya, Mala menyerukan aksi demo dilandasi pernyataan Presiden Perancis, Emanuel Macron yang dianggap telah menghina Nabi Muhammad SAW dan melecehkan agama Islam.

“Kalau mereka berani melecehkan nabi kita kita harus berani lawan. Siap hancurkan, siap bunuh. Takbir…!!” serunya di hadapan massa.

Mala kemudian menyatakan tidak ada hukuman yang pantas bagi penghina Islam dan Rasullulah, kecuali dibunuh. Ia juga menyerukan siapapun yang mencoba-coba membela pengkhianat, peleceh nabi wajib untuk dilawan.

Baca Juga :  Kabar Baik, Pemerintah Putuskan Sekolah Tatap Muka Akan Dibuka Mulai Januari 2021. Ini 6 Ketentuan dan Persyaratan Wajib Yang Harus Dipenuhi Sekolah!

“Kita tidak peduli mau siapapun itu. Mau ormas apapun, yang coba-coba membela penghina wajib kita lawan. Tidak ada hukuman setimpal bagi penghina nabi kecuali dibunuh,” tandasnya.

IMG20201106145553 816x612 1
Peserta demo membentangkan poster. Foto/Wardoyo

Dalam aksi yang dimulai bakda Jumatan itu, kemudian dilanjutkan pernyataan sikap. Intinya ada lima poin. Yakni mendorong pemerintah memboikot produk Perancis dan memutus hubungan diplomatik.

Kemudian menarik dubes RI, menghentikan persekusi terhadap ulama dan menyerukan semua umat Islam Sragen dan Indonesia memboikot semua produk Perancis.

Aksi berlangsung tertib dan dikawal ratusan aparat Polres dan Brimob. Usai orasi, massa langsung membubarkan diri dengan tertib. Wardoyo