JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Belasan Mobil Mewah di Kampung Miliarder Tuban Rusak Akibat Kecelakaan, Ternyata Para Pemilik Tak Bisa Nyetir

Mobil warga kampung miliarder yang rusak akibat pengemudi belum mahir. Auto 2000/TribunJatim.com

JOGLOSEMARNEWS.COM — Belasan mobil mewah mobil baru di kampung miliarder Tuban yang dibeli secara beramai-ramai oleh warga setelah mendapat pencairan penjualan tanah ke Pertamina mengalami kerusakan akibat kecelakaan.

Rupanya para pemilik mobil baru di Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Jawa Timur belum bisa menyetir.

Hal itulah yang menyebabkan kecelakaan sehingga belasan mobil yang masih mulus jadi penyok.

Belasan mobil yang didominasi merk toyota itupun kini masih diperbaiki oleh dealer penjualan resmi.

Branch Manager Auto 2000 Tuban, Arie Soerjono mengatakan, hingga kini sudah ada 15 mobil warga Desa Sumurgeneng yang mengalami kecelakaan.

Namun, kecelakaan itu tidak terjadi di jalan raya, melainkan di lingkungan jalan Desa setempat. Seperti saat mundur menabrak garasi.

“Sudah ada 15 mobil yang kecelakaan kecil, tapi sudah selesai perbaikan sekarang,” ujar Arie dikonfirmasi, Senin (22/2/2021).

Dia menjelaskan, kendati mobil diperbaiki setelah mengalami kecelakaan kecil, namun warga tidak dikenakan biaya pembayaran.

Pasalnya, mobil yang dibeli sudah masuk dalam klaim asuransi.

Jadi begitu mobil jadi selanjutnya bisa diambil oleh pemiliknya ataupun diantar tanpa dikenakan biaya.

Baca Juga :  Semua Guru PNS Maupun Honorer Dijamin Dapat Vaksinasi Covid-19

“Kebanyakan diantar ke pemiliknya, mobil masuk asuransi jadi tidak usah bayar perbaikan,” pungkasnya.

Kisah para miliarder baru ini terkuak usai video viral belasan mobil baru yang diangkut menggunakan truk towing tiba di desa setempat, Minggu (14/2/2021), sore.

Fakta unik terungkap, beberapa warga pembeli mobil baru ternyata belum bisa mengemudi.

Wantono (40) mengatakan, memang tidak bisa nyetir sebelum membeli mobil jenis Mitsubishi Xpander.

Sehari-hari ia hanya mengendarai traktor untuk ke sawah.

Namun, setelah beli mobil ia kemudian diajari temannya hingga akhirnya mulai bisa mengemudi.

“Memang sebelum beli mobil ini tidak bisa nyetir, setelah beli saya belajar,” ujarnya ditemui di rumahnya, Kamis (18/2/2021).

Sambil meminum air di gelas, bapak satu anak itu berdalih tak butuh waktu lama untuk belajar mengemudi mobil.

Diakuinya, masih sulit mengendari traktor yang digunakan sehari-hari untuk membajak sawah.

Meski sudah bisa mengemudi, namun pria yang mendapat Rp 24 miliar setelah menjual tanahnya 4 hektar itu belum berani mengemudi ke kota.

“Ya hanya di jalan desa saja mengemudinya, belum berani ke jalan raya ke kota. Saya hanya beli 1 mobil, sisanya beli tanah dan ditabung,” pungkasnya.

Baca Juga :  Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Suap oleh KPK, Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah Minta Maaf tapi Mengaku Tidak Tahu: Demi Allah

Sementara itu, Matrawi (55) warga sekitar juga menyatakan hal sama.

Dia membeli dua mobil setelah menjual tanahnya 1/2 hektar dan mendapat Rp 3 miliar dari Pertamina.

Sebelum membeli mobil, ia juga tidak bisa mengemudikan kuda besi. Setelah beli mobil rush dan pickup ia baru belajar.

“Saya beli dulu baru belajar, sekarang sudah bisa sedikit-sedikit. Belum berani jalan ke kota, di desa dulu,” tutup Matrawi.

Sekadar diketahui, lahan warga dihargai apraisal Rp 600-800 ribu per meter, untuk pembebasan lahan kilang minyak grass root refinery (GRR), patungan Pertamina-Rosneft asal Rusia, menyesuaikan lokasi.

Kebutuhan lahan untuk pembangunan kilang minyak GRR seluas 821 hektar. Rinciannya, lahan warga 384 hektar, KLHK 328 hektar dan Perhutani 109 hektar.

Investasi kilang minyak dengan nilai 16 miliar USD atau setara 225 triliun itu rencananya akan beroperasi di 2026.

Kilang GRR ditarget mampu produksi 300 ribu barel per hari.

www.tribunnews.com