JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Kurma, Buah Kesukaan Nabi Muhammad SAW Saat Ramadan, Selain Lezat Baik Juga untuk Tubuh

Buah kurma. Foto: Pixabay

JOGLOSEMARNEWS.COM — Pohon kurma tumbuh subur di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara. Buah kurma biasa disajikan sebagai makanan penutup (dessert).

Selama ini kurma dianggap sebagai simbol kekuatan, kemenangan, kelimpahan, dan iman. Umat Islam pun menganggap pohon kurma dan buahnya sebagai sesuatu yang suci.

Dalam bahasa Arab, kata untuk kurma disebut ‘tamr’.

Dikutip dari laman Daily Sabah, Senin (5/4/2021), kurma merupakan bagian dari makanan pokok yang dihidangkan di meja makan saat momen berbuka puasa selama ramadan.

Dari deretan menu sederhana di meja makan Nabi Muhammad SAW selalu terdapat kurma. Ternyata tak hanya lezat, buah kesukaan Nabi ini memiliki segudang khasiat.

Baca Juga :  Hati-hati, 5 Sayuran Ini Bisa Timbulkan Efek Samping Jika Dikonsumsi Berlebihan. Salah Satunya Wortel

Saat berbuka puasa, Nabi Muhammad SAW memulainya dengan sedikit kurma segar atau kering dan seteguk air.

Beliau biasa mengkonsumsi kurma dalam jumlah ganjil dan mengeluarkan biji kurma menggunakan telunjuk dan jari tengahnya.

Kurma memiliki kandungan gula alami, sehingga mengkonsumsinya tidak perlu menambahkan gula maupun pemanis buatan lainnya, ini tentunya sangat baik bagi tubuh.

Buah ini juga kaya akan serat, berbagai macam mineral serta vitamin B-6.

Kurma yang ditumbuk dan dipadukan dengan susu dan minyak disebut ‘fariqa’, dan perempuan yang baru saja melahirkan dianjurkan untuk mengkonsumsi campuran buah ini.

Baca Juga :  Tips Ramadan: Ibu Menyusui Ingin Berpuasa, Ini Saran Dokter Ahli Gizi agar ASI Tetap Lancar

Selain itu, buah ini tidak hanya bisa dikonsumsi saat masih menjadi buah saja, namun ada banyak olahan hidangan penutup yang dibuat menggunakan buah ini dalam masakan Arab serta beberapa negara lainnya.

Kurma tidak hanya penting bagi umat Islam selama bulan suci ramadan.

Karena hadiah paling berharga yang dibawa oleh peziarah dari Mekkah saat kembali ke tanah air pun tidak hanya air zam-zam, namun juga kurma.

www.tribunnews.com