JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Baru Terungkap, Ternyata Ini Penyebab Meninggalnya Dalang Kondang Pak Manteb Sudarsono Sampai Bisa Positif Covid-19

Jenazah Pak Manteb Sudarsono diberangkatkan ke pemakaman. Foto/Wardoyo
   

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM – Misteri kepergian dalang kondang Ki Dalang Manteb Soedarsono akibat positif terpapar covid-19 akhirnya terungkap.

Dalang kharismatik asal Karangpandan, Karanganyar itu diduga kelelahan akibat terforsir untuk mendalang. Hal itu pula yang memicu kondisi fisiknya drop sampai kemudian bisa terpapar Corona.

Medhot Samiyana, salah satu putra almarhum kepada wartawan di rumah duka, Jumat (2/7/2021) mengatakan kondisi Pak Manteb Soedarsono memburuk usai pulang mendalang dari Taman Mini Indonesia Indah (TMII), DKI pada Jumat pekan lalu.

Tubuhnya demam dan lemas. Meski demikian, kecintaannya terhadap wayang membuatnya mengabaikan kecapekan itu.

Ia kembali mendalang secara virtual di Sanggar Bima Desa Doplang Karangpandan.

“Mendalang selama hampir semalaman di rumah pada Minggu (27/6/2021). Setelah itu kondisi drop. Lalu keluarga memanggil perawat dan dokter,” tutur Medhot.

Diceritakannya, keluarga sempat melakukan perawatan mandiri di rumah dengan pengawasan dokter.

Baca Juga :  Keren! Pramuka Garuda Kwarcab Karanganyar Raih Medali Emas di Ajang Eagle Scout Award

Mereka bukannya menghindari perawatan intensif di rumah sakit, melainkan kesulitan mengakses kamar rawat inap untuk isolasi pasien Covid-19.

Medhot mengatakan seluruh rumah sakit yang dihubunginya kewalahan.

“Baru tadi pagi Gathot (putra almarhum) bilang ada kamar di Klinik Jati Husada. Lalu ada juga kamar di JIH. Sudah ready. Tapi keburu dipundhut (meninggal dunia),” katanya.

Pada Kamis malam (1/7/2021) gejala sakit sang maestro dalang makin parah. Ia mengalami sesak napas.

Gejala itu mereda pada Jumat dini hari sekitar pukul 01.30 WIB usai mendapat pinjaman tabung oksigen dari relawan Karangpandan (Rendan) dan dari oksigen mobil ambulans.

Sayangnya sesak napas kambuh lagi mulai pukul 07.00 WIB sampai akhirnya meninggal dunia.

“Keluarga sempat kesulitan nyari oksigen medis. Akhirnya dapat pinjaman. Meski akhirnya sesak napas lagi hingga meninggal dunia,” lanjutnya.

Medhot mengatakan ayahandanya jarang mengeluh sakit semasa hidupnya. Mengenai penyakit paru-paru yang dideritanya juga jarang kambuh. Selain itu, ki Manteb memiliki riwayat sakit kolesterol.

Baca Juga :  Keren! Pramuka Garuda Kwarcab Karanganyar Raih Medali Emas di Ajang Eagle Scout Award

“Kalau sedang naik (kolesterol) pasti beliau langsung jaga makannya yang enggak memicu kolesterol. Memang ada bawaan sakit paru-paru. Hanya kambuh dua kali selama tinggal di sini,” katanya.

Berdasarkan kesepakatan Satgas Covid-19, keluarga mengikhlaskan pemakamannya sesuai protokol. Seluruh petugas mengenakan APD lengkap.

Begitu selsai pemulasaran, kemudian disalatkan dan diantar ke liang lahat. Makamnya berjarak 50 meter dari kediamannya.

“Napak sudah lama menyiapkan makam keluarga. Tinggal dibuka galiannya,” katanya.

Ki Dalang Manteb Soedarsono meninggal dunia di rumahnya, Desa Doplang, karangpandan Karanganyar Jateng pada Jumat (2/7/2021) pukul 09.45 WIB.

Pemakaman dilaksanakan sesuai protokol Covid-19. Ratusan pelayat dari seniman dan kolega serta pecinta almarhum turut menyampaikan bela sungkawa. Selamat jalan Pak Manteb! (Wardoyo)

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com