JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Jadi Korban Bencana Tanah Longsor, 127 Warga Masih Bertahan di Posko Pengungsian Balai Kelurahan Candirejo, Semin, Gunungkidul 

Para korban bencana tanah longsor di Semin, Gununkidul masih bertahan di posko pengungsian / tribunnews
   

GUNUNGKIDUL, JOGLOSEMARNEWS.COM – Terdampak banjir dan longsor pada Sabtu (19/11/2022) lalu, ratusan warga hingga kini masih bertahan di posko pengungsian di Balai Kalurahan Candirejo, Semin.

Meski sudah berjalan beberapa hari, Lurah Candirejo, Agus Supriyadi mengatakan jumlah warga yang mengungsi juga tidak mengalami pengurangan.

“Sampai sekarang masih ada 127 jiwa yang mengungsi,” ungkap Agus dihubungi pada Rabu (23/11/2022).

Pihaknya pun juga memutuskan agar warga tetap di posko sementara waktu.

Sebab mereka juga perlu mengantisipasi dampak bencana susulan, mengingat saat ini hujan masih terus mengguyur.

Selain itu, Agus mengatakan koordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul juga perlu dilakukan.

Baca Juga :  Menghilang dari Rumah, Gadis di Kulonprogo Diketahui Sudah Jadi Mayat Lantaran Tersambar KA

“Kami menunggu hasil koordinasinya seperti apa, baru bisa ambil keputusan untuk warga di posko,” jelasnya.

Agus memastikan logistik bagi warga yang mengungsi masih aman dan mencukupi. Begitu juga untuk tenaga yang membantu mereka.

Selain dari pihak terkait, logistik juga berdatangan dari para donatur.

Sedangkan tenaga dikerahkan dari perangkat kalurahan, karang taruna, hingga para relawan.

Warga yang mengungsi termasuk dua anak dari Karni (55), yang ditemukan  meninggal dunia pada Senin (22/11/2022) lalu.

Agus mengatakan sesekali mereka akan ke rumah pamannya yang tak jauh dari posko.

Baca Juga :  Ulat Bulu “Serbu” Kawasan YIA Kulonprogo, Ternyata Ini Sebabnya

Namun ia menganjurkan keduanya untukku tetap berada di posko. Sebab pihaknya ingin seluruh warga tetap aman sampai situasi benar-benar kondusif.

“Keduanya hanya ke rumah pamannya untuk mandi, mengingat kamar mandi di posko sangat terbatas,” kata Agus.

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Purwono menyatakan tengah menyiapkan berbagai langkah untuk pemulihan dampak banjir dan longsor. Termasuk di Semin.

Pihaknya pun sudah menetapkan status tanggap darurat bencana. Status ini dimulai sejak 19 November hingga 2 Desember mendatang.

“Status ditetapkan agar pemulihan dampak bencana bisa lebih optimal,” kata Purwono.

www.tribunnews.com

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com