JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Ferdy Sambo Mengaku Tak Ikut Tembak Brigadir Yosua, Tapi Tak Bisa Jelaskan Kelebihan Luka Tembak Saat Ditanya Hakim

Ferdy Sambo bersiap memberikan kesaksian dalam sidang lanjutan kasus pembunuhan Brigadir J, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu, 7 Desember 2022. Dalam sidang tersebut, Ferdy Sambo tetap berkeras tak memerintahkan Richard Eliezer untuk menembak Brigadir J pada peristiwa yang terjadi di rumah dinasnya di Komplek Polri Tanjung Duren, pada 8 Juli 2022. Tempo.co
   

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Terdakwa pembunuhan berencana Brigadir Yosua, Ferdy Sambo mengaku kepada majelis hakim, bahwa dirinya tidak ikut menembak ajudannya itu ketika bersaksi untuk Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuat Ma’ruf di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu, (7/12/2022).

Pengakuan tersebut bermula, saat Hakim Ketua Wahyu Iman Santoso menanyakan berapa kali Richard menembak Yosua. Ferdy Sambo menjawab lima kali.

“Setelah kejadian baru saya tahu lima kali,” ujar Ferdy Sambo.

“Setelah kejadian, menurut saudara lihat, kan saudara di depan ya, di sebelahnya ya?” tanya hakim.

Baca Juga :  Peluang Pertemuan Prabowo-Mega Lebih Besar Ketimbang Jokowi-Mega

“Saya sudah sampaikan Yang Mulia. Jadi kejadiannya begitu cepat,” kata Ferdy Sambo.

“Saudara ikut nembak enggak?” tanya hakim lagi.

“Saya sudah jawab di awal, saya tidak ikut nembak,” jawab Ferdy Sambo.

Namun hakim kembali mengulasi hasil autopsi luka tembak masuk pada tubuh Yosua. Autopsi menyimpulkan ada tujuh luka tembak masuk, dan enam luka tembak keluar. Satu peluru bersarang di tubuh Yosua.

“Kalau saudara katakan lima, terus yang dua siapa yang nembak?” tanya hakim, heran.

“Saya tidak tahu,” jawab mantan Kadiv Propam tersebut.

“Apakah ada orang lain nembak?” kata hakim.

Baca Juga :  Jokowi Kunjungi Bobby Nasution di Medan, Simbol Dukungan di Pilgub 2024? Ini Tanggapan Ngabalin

“Saya tidak tahu,” jawab Ferdy Sambo.

“Ya, nanti hakim yang akan menyimpulkan,” kata hakim.

Kronologi penembakan Brigadir J versi Ferdy Sambo tidak menyertakan adegan dirinya ikut menembak Yosua, termasuk adegan perencanaan pembunuhan di rumah Jalan Saguling dan soal sarung tangan hitam.

Dalam surat dakwaan jaksa dan kesaksian Richard Eliezer, Ferdy Sambo menyusun plot pembunuhan di lantai tiga rumah Saguling. Bahkan, ia memberikan kotak peluru untuk Glock-17. Ferdy Sambo juga disebut Richard Eliezer mengenakan sarung tangan hitam sejak di rumah Saguling.

www.tempo.co

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com