JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Boyolali

DLH Boyolali Hadapi Tantangan Terkait Pencemaran Lingkungan, Ini Yang Dilakukan

Kabid Penataan Lingkungan dan Penaatan Lingkungan DLH Boyolali, Maharsi Widagdo Catur Kusumo / Foto: Waskita
   

BOYOLALI, JOGLOSEMARNEWS.COM –  Sejumlah kasus pencemaran lingkungan menjadi tantangan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Boyolali. Dinas menerima sejumlah laporan terkait pencemaran tersebut.

Menurut Kabid Penataan Lingkungan dan Penaatan Lingkungan DLH Boyolali, Maharsi Widagdo Catur Kusumo, aduan tersebut terutama dari sektor usaha mikro kecil menengah (UMKM).

“Kami titik beratkan pada industri UMKM. Karena terkait izin lingkungannya berbeda dengan industri besar,” katanya Selasa (9/7/2024).

Dijelaskan,  di Boyolali ada 41.000  UMKM. Dibanding dengan jumlah UMKM tersebut, jumlah personel DLH untuk pengecekan langsung ke lapangan sangat terbatas.
Sehingga harus ada skala prioritas dalam  penanganannya. Saat ini, aduan paling banyak terkait sektor peternakan.

Baca Juga :  Jaga Situasi Kamtibmas, Polres Boyolali Gelar Apel Deklarasi Damai Perguruan  Silat se-Kabupaten Boyolali

Seperti di Gagak Sipat, Kecamatan Ngemplak ada keluhan sumber bau dari  peternakan kambing etawa. Ada juga aduan pencemaran bau pada industri pembuatan tahu di Desa Kanoman, Kecamatan Ngemplak. Selain itu ada juga aduan terkait pencemaran suara dari pabrik fermentasi makanan.

“Ini terjadi lantaran mesin beroperasi terus- menerus,” ujarnya.

Baca Juga :  Perhelatan 1000 Candi Kendi Kendat di Boyolali,  Upaya Nguri-uri Budaya Lokal

Untuk itu, pihaknya membuat terobosan darling (Desa ramah lingkungan).

“Jika ada pencemaran, bisa fisik, teknis maupun non teknis jadi bisa tahu. Pemdes dan masyarakat bisa menjadi pengawas dan membantu kami,” lanjutnya.

Sedangkan untuk industri ada izin analisis dampak lingkungan (Amdal) Saat beroperasi, industri besar wajib melaporkan secara bulanan. Bahkan di Boyolali makin ketat. Namun, di lapangan, masih ada pembuangan limbah ilegal.

“Seperti kasus di Brajan, Mojosongo beberapa waktu lalu,”  pungkasnya. Waskita

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com