JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Misteri Buku Hitam Novanto yang Bikin Dia Salah Tingkah, Ini Isinya

Ilustrasi/Tribunnews

JAKARTA – ‎Setya Novanto ternyata masih memiliki misteri yang menjadi tanda tanya. Misteri itu adalah sebuah buku hitam, buku catatan tangan yang sempat menjadi sorotan media selama masa persidangan.

Nah, setelah tersorot media soal catatan tangan di buku hitamnya itu, Novanto yang merupakan  terdakwa kasus dugaan korupsi e-KTP, sempat menyembunyikan catatan tersebut.

Dia bahkan tidak lagi menulis di buku catatan itu, melainkan menulis di lembaran kertas. Mantan Ketua DPR ini mengakui dirinya trauma tulisan tangannya kembali terungkap di media.

“Tidak bisa main laptop” itulah pengakuan dari Setya Novanto sehingga dirinya mencatat seluruh bagian penting persidangan di buku hitamnya dan lembaran kertas.

Sempat trauma tidak lagi membawa buku hitam, pada persidangan kemarin, Senin (5/2/2018) Setya Novanto sepertinya lupa.

Sedari masuk ruang sidang dan duduk di bangku persidangan sambil menunggu sidang di mulai, dia terlihat mengeluarkan buku hitam dari tasnya.

Baca Juga :  Hari Ini Pasien Sembuh dari Covid-19 Bertambah 3.207

Dia juga memangku buku hitam tersebut dan sempat membuka beberapa lembar halaman berisi tulisan tangannya.

Awak media lantas menanyakan soal isi dari buku itu, yang sebelumnya selalu disembunyikan. Sadar diketahui awak media, Setya Novanto dengan sigap menutup buku hitamnya.

Buru-buru, dia memasukan buku hitam beserta balpoint ke dalam tas laptop berwarna hitam yang selalu dibawanya tiap sidang.
Setya Novanto

“Waduh, nanti ketawan lagi di media,” celetuk Setya Novanto.

Awak media kembali menanyakan apa isi buku itu, karena isi buku itu selintas masih sama. Setya Novanto menuliskan sejumlah nama politisi dan eks anggota DPR.

Sayangnya pertanyaan awak media diabaikan oleh Setya Novanto. Dia terus menebar senyum dan manggut-manggut setiap ditanya soal isi buku hitamnya.

Baca Juga :  Gara-gara Ulah Wakil Ketua DPRD Gelar Panggung Konser Dangdut, Kapolsek Tegal Selatan Dicopot dari Jabatannya

Apa isi dari buku hitam kecil milik Setya Novanto, sekelas kuasa hukumnya, Firman Wijaya juga ‎tidak tahu. Menurutnya, buku itu adalah ‘Black Box’ atau catatan yang bakal diungkap terkait korupsi e-KTP.

“Saya rasa buku yang digunakan itu saya menyebutnya kalau pesawat jatuh itu pasti ‘Black Box’ harus dicari,”tegas Firman Wijaya, Senin (5/2/2018) di pengadilan Tipikor, Jakarta.

Menurut Firman Wijaya, ‎buku tersebut bisa saja memuat petunjuk tentang dugaan korupsi proyek e-KTP yang bakal diungkap bila permohonan Justice Collaborator(JC) Setya Novanto dikabulkan.

“Beliau mengambil buku yang berwarna hitam. Ya saya tidak tahu kenapa pilihannya itu. Tapi di dalam kamus hukum ada yang namanya ‘black law dictionary’ bisa saja ini kamus yang beliau ingin sebutkan di kasus e-KTP,”terangnya. Tribunnews