loading...
Loading...
Ilustrasi Rekrutmen CPNS

JAKARTA- Bagi masyarakat yang berminat melamar CPNS 2018, agaknya harus mulai persiapan. Pasalnya,  Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur mengatakan pelaksanaan tes calon pegawai negeri sipil (CPNS) 2018 akan dilakukan setelah proses pencoblosan pemilihan kepala daerah 27 Juni 2018 mendatang.

Hal itu, kata dia bertujuan untuk menghindari ketidaknetralan yang mungkin terjadi.

“Sekarang kan orang-orang fokus ke pilkada, jangan sampai menambah lagi hal-hal yang sifatnya tidak netral,” kata Asman usai menghadiri rapat kerja bersama Komisi II Dewan Perwakilan Daerah di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (12/3/2018).

Baca Juga :  Paskibraka yang Grogi Malah Dapat Sepeda dari Jokowi

Menurut perhitungan Badan Kepegawaian Negara (BKN), kata Asman, tes CPNS 2018 akan digelar 10-20 hari setelah hari pencoblosan.

Namun, sampai saat ini Kementerian PAN RB belum merilis formasi penerimaan PNS tahun 2018. Terkait hal tersebut, Asman mengatakan saat ini masih melakukan penghitungan setelah sebelumnya seluruh 76 Kementerian/Lembaga, 34 provinsi, serta 380 kabupaten/kota mengirimkan usulan formasi yang dibutuhkan.

Ia menguraikan jumlah PNS yang diterima diprediksikan sekitar 70-80 persen dari total pensiunan tahun ini sebanyak 215.376 pegawai. Hal tersebut, kata Asman, mengacu pada prinsip minus growth yang dianut.

Baca Juga :  PKS Sebut, Penambahan Kuota Pimpinan MPR Jadi 10 Orang Terkesan Bagi-bagi Jatah

Ia juga mengatakan saat ini tenaga pendidikan dan kesehatan menjadi prioritas dalam penerimaan CPNS 2018. Hal itu dilakukan lantaran jumlah tenaga di dua bidang tersebut masih dianggap kurang.

“Masih banyak guru dan tenaga kesehatan yang terpusat di perkotaan. Jadi nanti kita fokus penyebarannya di daerah terpencil,” kata Asman

Asman mengatakan 2018 juga merupakan tahun reformasi birokrasi karena sistem rekrutmen akan menjadi salah satu aspek yang akan dibenahi. Menurut dia, penerimaan CPNS harus melalui satu pintu, yaitu tes penerimaan, tidak boleh ada lagi penerimaan PNS tanpa tes.

Baca Juga :  Bikin Wartawan Kelimpungan, LBH Pers Desak Pencabutan Pemblokiran Internet di Papua

“Kami berharap melalui sistem seleksi yang terbuka sekarang tidak ada celah untuk membantu orang dengan cara merekomendasikan,” ujarnya.

Pembenahan proses rekrutmen CPNS sudah dimulai sejak 2017, ketika pemerintah membuka formasi 37 ribu posisi CPNS untuk 60 kementerian dan lembaga. Dari alokasi itu, 10 persen di antaranya disyaratkan lulus dengan predikat cum laude.

www.tempo.co

 

Iklan
Loading...