loading...


Bantuan air bersih bagi warga terdampak kekeringan di Wonogiri selatan

WONOGIRI—Solusi permanen mengatasi bencana kekeringan di wilayah Wonogiri sisi selatan, khususnya Pracimantoro segera terwujud. Yakni pengadaan air melalui sambungan rumah (SR) PDAM.

Dua desa yang selama ini terdampak kekeringan di Kecamatan Pracimantoro, yakni Desa Gambirmanis dan Watangrejo, segera menikmati fasilitas air dari PDAM Giri Tirta Sari Wonogiri. Saat ini baru dalam tahap pendaftaran. PDAM baru melakukan sosialisasi dua pekan lalu.

Direktur Utama PDAM Giri Tirta Sari Wonogiri, Sumarjo, menerangkan, sampai saat ini jumlah warga di dua desa yang sudah mendaftar kurang lebih 300 KK. “Pasokan air berasal dari sumber air Seropan (Gunungkidul DIY),” terang dia, Jumat (18/5/2018).

Baca Juga :  Angin Lesus Landa Gunungan Eromoko. Pohon Jati Besar Tumbang Timpa Rumah Warga

Setelah proses pendaftaran rampung, pihaknya akan melakukan survei lokasi. Setelah semua tahapan selesai, warga melengkapi tahap administrasi SR.

“Perlu survei lokasi dulu, karena berkaitan dengan letak pipa jaringan SR dan juga penempatan meteran air. Juga untuk memastikan apakah letak SR apakah benar dekat dengan jaringan utama atau tidaknya. Yang jelas saat ini pipa jaringan utama sudah teraliri air besih,” ujar dia.

Baca Juga :  Surat Pembaca: Realisasi Panca Program Bupati Wonogiri

Pihaknya siap melayani masyarakat di kecamatan tersebut. Selama ini untuk pasokan air bersih warga mengandalkan tampungan air hujan, telaga  dan bantuan droping air bersih.

Camat Pracimantoro Warsito, berujar warga dua desa yaitu Desa Gambirmanis sebanyak 250 KK dan Desa Watangrejo sekitar 200 KK bakal menikmati aliran air bersih PDAM yang memanfaatkan sumber air Seropan, Gunungkidul. Hal itu aebagai bukti bahwa keseriusan pemkab dalam memberikan perhatiannya, untuk mencari solusi permanen kekeringan. Aris Arianto

Loading...