Beranda Daerah Jogja Terjun di Sungai Progo, Pengedar Upal Ini Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai...

Terjun di Sungai Progo, Pengedar Upal Ini Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai Joho Bantul

56
BAGIKAN
Ilustrasi korban tenggelam di sungai
Ilustrasi

SLEMAN  – Setelah tiga hari tak ada kabarnya, seorang pria yang kepergok warga mengedarkan uang palsu (Upal) di Karangkemasan Sumber Rahayu, Moyudan, Sleman dan terjun ke Sungai Progo saat diuber-uber warga, akhirnya ditemukan tewas terapung, Sabtu (28/7/2018).

Jasad korban ditemukan oleh Badan SAR Nasional (Basarnas) DIY di Sungai Joho. Saat ditemukan, identitas pria itu belum diketahui.

Polsek Moyudan sendiri masih mencari identitas pria yang diduga kuat telah mengedarkan upal di wilayah Moyudan, Sleman.

Sedangkan untuk bukti upal pecahan Rp 100.000 dan sepeda motor jenis bebek bernomor Polisi AB 3199 HF yang digunakan pria tersebut telah diamankan di Mapolsek Moyudan.

Humas Basarnas DIY, Pipit Eriyanto mengatakan bahwa setelah dilakukan upaya pencarian selama tiga hari, akhirnya pihaknya berhasil menemukan pria tersebut.

Diungkapkannya pula, penemuan tersebut berawal dari informasi seorang warga yang melihat seorang pria mengapung di Sungai Joho.

Mendapat informasi tersebut, pihaknya bersama petugas Polsek Moyudan langsung mendatangi lokasi penemuan yang berada di Argosari, Sedayu, Bantul.

“Korban ditemukan empat kilometer dari lokasi tenggelam, tepatnya di Sungai Joho, sebelah selatan Jembatan Bantar, Argosari sekitar jam 9 pagi,” katanya, Sabtu (29/7/2018).

Lanjutnya, sesampainya di lokasi penemuan tersebut, pihaknya langsung melakukan evakuasi terhadap pria yang dalam posisi mengapung di Sungai Joho.

Menurutnya, setelah dievakuasi kondisi pria tersebut sudah dalam keadaan meninggal.

“Setelah dievakuasi, jenazah kami serahkan ke pihak kepolisian,” ujarnya.

Kapolsek Moyudan, Sleman, AKP Handiko, SH, MH menuturkan, setelah penyerahan dari Basarnas DIY, jenazah dibawa ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Polda DIY guna dilakukan proses identifikasi lebih lanjut.

Mengingat saat ditemukan pihaknya tidak menemukan petunjuk yang mengarah ke identitas pria itu.

“Sampai saat ini identitasnya belum diketahui dan masih di RS Bhayangkara. Karena saat ditemukan juga tidak ditemukan kartu identitas,” katanya, Minggu (29/7/2018).

Baca Juga :  Seniman Lukis Kaca Jogja Gelar Pameran "Berkaca Pada Kaca"

Pihaknya telah berupaya mengecek identitas pria tersebut melalui nomor polisi sepeda motor yang dikendarai pria itu saat dikejar warga.

Namun, dari penelusuran tersebut pihaknya masih belum menemukan titik terang terkait identitas pria yang diduga mengedarkan upal tersebut.

Disinggung mengenai pria tersebut merupakan pengedar upal belum dapat dipastikan pihaknya.

Namun dari keterangan warga dan saksi-saksi diduga kuat pria yang ditemukan tak bernyawa itu merupakan pengedar upal.

“Dari pengakuan saksi-saksi, pakaian yang dikenakan (Pria yang menceburkan diri) sama dengan yang dipakai saat belanja di warung korban,” katanya.

Diungkapkan Kapolsek, bahwa pria tersebut dipergoki warga usai berbelanja di sebuah warung di wilayah Moyudan.

Selain itu, pria tersebut tidak hanya berbelanja di satu warung saja.

“Jadi yang belanja itu di dua warung, beli rokok dan mie instan dan dibayar pakai uang Rp100.000. Di warung pertama tidak ketahuan dan di warung kedua ketahuan, waktu diminta untuk bayar pakai uang lainnya malah kabur,” ujarnya.

Ditambahkannya, karena memancing kecurigaan maka beberapa warga berupaya mengejar pria tersebut.

Sampai di sekitaran Sungai Progo, warga menemukan sepeda motor yang dikendarai pria itu terparkir di pinggir sungai.

Sedangkan pria itu menceburkan diri ke Sungai Progo.

“Saat ini motor dan barang bukti uang palsu Rp100 ribu dari warung pertama sudah kami amankan,” pungkasnya.

www.tribunnews.com