JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Deklarasi Pasangan Prabowo-Abdul Somad akan Digelar di 5 Kota

Facebook/ustadzabdulsomad
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

ustadz abdul somad
Facebook/ustadzabdulsomad

JAKARTA – Walaupun Ustadz Abdul Somad (UAS) menolak dicalonkan sebagai calon wakil presiden atau cawapres usulan Ijtima Ulama GNPF, Koordinator Nasional Sahabat PUAS, Diko Nugroho, pendukung pencalonan Prabowo Subianto dan Somad akan mendeklarasikan keduanya untuk pilpres 2019 di lima kota. Deklarasi akan dilangsungkan di Bandung, Medan, Makassar, Surabaya, dan Yogyakarta.

Diko Nugroho menyatakan Somad sebenarnya tidak benar-benar menolak hasil Ijtima Ulama. “Menolak itu adab seorang santri ketika ditawari jabatan,” ujar dia, Jumat, (3/8/2018). Namun, kata Diko, Somad akan menerima jika betul-betul ada desakan yang kuat dan itu bagian dari amanah.

Baca Juga :  Sebelum Ditangkap KPK, Edhy Prabowo Sering Kritik Eks Menteri Susi

PUAS adalah singkatan dari Prabowo Ustaz Abdul Somad dengan motto “Amanah Pemimpinnya, PUAS Rakyatnya”. Deklarasi Sahabat PUAS berlangsung di Wisma Perwari, Jalan Menteng Raya, Jakarta Pusat, Jumat(3/8/2018).

Acara itu dihadiri beberapa ulama dan perwakilan tiap daerah yang mendukung Deklarasi Sahabat PUAS. Wajah Prabowo dan Ustaz Abdul Somad terpampang di kaos putih yang dikenakan Sahabat PUAS.

Sahabat PUAS yakin jika UAS bersedia maju ke Pilpres 2019 sebagai pasangan Prabowo Subianto, dukungan dari tiap daerah dan berbagai golongan masyarakat akan mengalir deras.

Baca Juga :  Bantuan Subsidi Upah untuk Guru dan Dosen Non-PNS: Ini Cara Cek Penerima dan Pencairan Bantuan Rp1,8 Juta

Nama Somad diusulkan oleh Gerakan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa ( GNPF) Majelis Ulama Indonesia melalui Ijtima Ulama. Selain Somad, GNPF mengusulkan nama Salim Segaf Al Jufri dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Nama Salim muncul dari sembilan nama yang ditawarkan PKS kepada partai koalisi Prabowo.

Kubu Prabowo berjanji akan mendorong nama-nama usulan GNPF itu kepada partai pendukungnya. Namun, pagi-pagi setelah Ijtima Ulama mengeluarkan nama itu, Abdul Somad menolak dicalonkan. Ia menyatakan dirinya akan tetap fokus untuk berdakwah dan ingin didoakan untuk menjadi kiai di sepanjang hidupnya.

www.tempo.co