loading...
Ilustrasi/Tribunnews

JAKARTA – Ada satu fakta yang menarik di negara Spanyol. Berbanding terbalik dengan Indonesia, populasi babi di negeri itu justru melebihi jumlah penduduk yang ada.  Untuk membatasinya, pemerintah melarang pertumbuhan peternakan-peternakan babi yang baru.

Kementerian Lingkungan Spanyol merilis laporan bahwa populasi babi telah melebihi jumlah populasi manusia di Spanyol. Ada 50 juta babi berbanding 46,5 juta manusia, yang berarti peningkatan sekitar 9 juta babi dalam 5 tahun terakhir.

Dilansir dari International Business Times, 25 Agustus 2018, industri daging yang menghasilkan US$ 6,8 miliar (Rp 99 triliun) dengan memproduksi lebih dari 4 juta ton produk daging babi pada tahun 2017 merupakan ancaman lingkungan. Pengamat lingkungan mengatakan babi mengonsumsi 15 liter air sehari, yang merupakan masalah besar di negara yang sering terkena kekeringan.

Jumlah air yang digunakan di peternakan babi Spanyol dalam sehari lebih dari kota-kota Zaragoza, Sevilla dan Alicante jika digabungkan, menurut ahli lingkungan. Selain itu, nitrat dari kotoran hewan juga mencemari air tanah.

Baca Juga :  Kelaparan, Anjing Ini Mengunyah Kaki Sendiri, Sampai Akhirnya Jadi Urusan Polisi

“Kami telah beralih ke model industri dan intensif dengan konsekuensi serius pada sumber daya air dan atmosfer,” kata Dani González seorang Ekolog.

Ledakan populasi ternak negara membuat pertanian sebagai penghasil emisi karbon terbesar keempat, setelah transportasi, pembangkit listrik dan industri.

Akibatnya, beberapa juru kampanye lingkungan menuntut larangan terhadap peternakan babi baru. Pemerintah juga telah berjanji untuk mengatasi potensi ancaman lingkungan yang ditimbulkan oleh ledakan populasi dalam industri daging dengan menerapkan standar baru dalam peternakan babi. Tindakan ini untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan lingkungan dan kebersihan di industri serta kesehatan dan kesejahteraan hewan.

Perdana Menteri Pedro Sanchez, yang menjabat pada Juni tahun ini, baru-baru ini berbicara tentang rencananya untuk menjadikan kebijakan lingkungan sebagai prioritas. Dia juga mendirikan kementerian lingkungan independen, memisahkannya dengan pertanian.

Baca Juga :  Di Korea Selatan, Kala Pasangan Mau Punya Anak, Dapat Subsidi Rp 4 Juta Lho!

Industri daging babi telah terkena serangkaian skandal. Penyelidikan polisi terjadi setelah seorang pelanggan mengembalikan ham yang penuh cacing ke cabang supermarket awal tahun ini. Investigasi mengungkapkan bahwa lebih dari 50 ton daging lama yang seharusnya dibuang malah ditandatangani dengan tanggal jual baru.

Industri ini juga dikenal dengan praktik curang yang berkaitan dengan produksi jamón ibérico de bellota, sejenis ham yang diawetkan. Ham kualitas terbaik berasal dari babi hitam berkulit keras, dipelihara terutama di hutan kayu ek di negara itu, yang dikenal sebagai dehesa. Daging harus diproses selama minimal 36 bulan.

“Ketika Anda tidak mengontrol industri di mana secara tradisional ada banyak penipuan, karena ada banyak permintaan tetapi tidak banyak produk, inilah yang terjadi,” kata Francisco Espárrago, yang memproduksi jamón ibérico de bellota di Spanyol.

 

“Sebagai contoh, beberapa hewan merumput di dalam dehesa tetapi alih-alih hidup dengan biji-bijian selama tiga bulan terakhir hidup mereka, mereka diberi pakan ternak, tetapi inspektur melihat babi di hutan dan mereka menerima denominasi,” Espárrago.

Baca Juga :  Setelah Kalah KO, Kondisi Adonis Stevenson Masih Belum Sadar di Rumah Sakit

Selain itu, ada beberapa pemogokan yang dilakukan oleh pekerja atas kondisi kerja yang buruk di industri akhir-akhir ini.

Konsumsi babi pribadi tahunan rata-rata orang Spanyol adalah 21 kilogram. Ekspor negara itu terutama menargetkan permintaan Cina untuk daging babi.

www.tempo.co


Loading...