JOGLOSEMARNEWS.COM Market Ekbis

Mantan Ketua BPK, Anwar Nasution: Fundamental Ekonomi Indonesia Masih Sangat Lemah

tempo.co
tempo.co

JAKARTA – Mantan ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Anwar Nasution mengatakan fundamental ekonomi Indonesia masih sangat lemah. Sebab, fundamental ekonomi Indonesia dianggap belum bisa menahan gejolak dari luar.

“Bohong pemerintah itu mengatakan kalau fundamental ekonomi Indonesia kuat. Omong kosong,” kata dia di dalam diskusi bertajuk “Bisakah Bersatu Menghadapi Krisis Rupiah?” di Gado-gado Boplo Menteng, Jakarta Selatan, Sabtu, (8/9/2018).

Buktinya, kata Anwar yang juga mantan ketua Badan Pemeriksa Keuangan ini, rasio penerimaan pajak terhadap produk domestik bruto (PDB) masih rendah yang berada di angka 10 persen. Jika dibandingkan dengan negara berkembang lainnya yang berada di angka 20 persen, rasio penerimaan pajak Indonesia hanya setengahnya. “Padahal kita udah 73 tahun merdeka. Ngapain merdeka kalo ngutang melulu, pinjam melulu,” ujar dia.

Lebih jauh, Anwar menilai ekonomi Indonesia saat ini sangat rawan terhadap gejolak dari luar negeri yang menyebabkan jika bunga meningkat maka biaya pembayaran hutang di Indonesia juga meningkat. Selain itu, jika kurs meningkat juga mengakibatkan naiknya harga suatu komoditas. “Tempe, itu harganya naik karena impor kedelainya,” tutur dia.

Halaman selanjutnya »

Halaman :  1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com