loading...
Loading...
Sejumlah mantan siswi SD Kalangan Gemolong bersama orangtuanya saat datang ke Polres Sragen untuk menjalani pemeriksaan tambahan Kamis (22/3/2018). Foto/Wardoyo

 

SRAGEN- Sempat ditunda, sidang putusan perkara dugaan pencabulan yang dilakukan Guru SD Kalangan, Gemolong berinisial SW (58) akhirnya digelar Rabu (3/10/2018). Namun putusan pun ternyata antiklimaks.

Majelis hakim yang memimpin persidangan, Sutrisno, membacakan putusan menjatuhkan hukuman 3 tahun terhadap SW. Putusan itu sama dengan tuntutan jaksa yang sempat memicu protes dari kerabat para korban.

Sidang digelar sedikit memanas. Puluhan kerabat dan orangtua para siswi yang jadi korban, sempat mendatangi dan mengepung persidangan.

Mereka bersama aktivis Aliansi Peduli Perempuan Sukowati (APPS) Sugiarsi yang diberi kuasa untuk mengawal kasus tersebut.

Namun mereka harus memendam kekecewaan lantaran putusan majelis hakim ternyata di luar harapan.

Baca Juga :  Jumlah Korban Ambruknya SMKN 1 Miri Sragen Bertambah Jadi 23 Orang. Berikut Daftar Nama Lengkap Berikut Lokasi Rumah Sakitnya! 

“Putusan majelis hakim, terdakwa hanya diputus 3 tahun penjara, sama dengan tuntutan jaksa. Kami sangat kecewa, orangtua dan kerabat siswi yang jadi korban, juga marah besar. Padahal kami sangat berharap hukuman yang lebih berat,” papar Sugiarsi, Kamis (4/10/2018).

Sementara sebelumnya, Kajari Sragen, Muh Sumartono mengatakan tuntutan itu didasarkan atas fakta-fakta persidangan.

Bahwa dari persidangan terungkap bahwa dakwaan perbuatan cabul yang dilakukan oleh terdakwa kurang cukup kuat. Menurutnya, dari fakta persidangan, aksi pencabulan hanya sebatas meraba bagian payudara korban dan tak sampai ada penetrasi ke alat vital.

“Tuntutan itu dibuat berdasarkan fakta persidangan. Bahwa memang agak sulit pembuktiannya untuk diarahkan ke Pasal Perlindungan Anak. Karena fakta pencabulannya yang terungkap hanya menyentuh bagian ini (sambil menunjuk dada). Nggak sampai ke alat vital. Bukti visum korban juga tidak ada. Jadi jaksa memang hanya mendasarkan fakta-fakta itu,” paparnya ditemui di ruang kerjanya, Selasa (2/10/2018).

Baca Juga :  Warga Kandangsapi Jenar Geruduk Inspektorat Sragen Laporkan Dugaan Penyimpangan Mantan Kades. Diduga Sewakan Tanah Kas Desa Sampai 2024 Tanpa Lelang

Kajari menguraikan kasus pencabulan sendiri sudah terjadi cukup lama. Dengan fakta itu, yang paling kuat memang mengarahkan pada pasal KUHP yakni pencabulan.

“Pasalnya 287 tentang pencabulan. Itu berdasarkan pendapat dari jaksa di persidangan. Kasus itu sendiri juga sudah beberapa kali mandek di Polsek,” terangnya. Wardoyo

 

Loading...