loading...
Loading...
Anggota Banser Garut membakar bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid. instagram.com

JAKARTA – Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menegaskan polisi telah memeriksa tiga orang terkait peristiwa pembakaran bendera tauhid (bendera hitam bertuliskan aksara Arab dengan kalimat tauhid) oleh orang yang diduga Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama (NU) di Garut, Jawa Barat.

“Ketiga orang itu yang terlibat dalam pembakaran bendera itu. Statusnya sebagai saksi,” ujar Trunoyudo saat dihubungi, Selasa (23/10/2018).

Baca Juga :  Pujian Jokowi untuk Airlangga Multitafsir, Nusron: Wajar Puji Menteri Sendiri

Penyidik, kata Trunoyudo, masih melakukan serangkaian pemeriksaan dan klarifikasi terhadap semua saksi. Ia menyatakan penyelidikan ini akan dilakukan secara profesional dan sesuai prosedural.

Sebelumnya, beredar video berdurasi 02.05 menit itu yang memperlihatkan ada seorang anggota berbaju banser yang membawa bendera berwarna hitam bertuliskan kalimat tauhid. Belasan orang berbaju Banser lainnya kemudian berkumpul untuk bersama-sama menyulut bendera tersebut dengan api. Sebagian dari mereka mengenakan pakaian loreng khas Banser lengkap dengan baret hitam.

Baca Juga :  Ma'ruf Amin Sebut Cara Berpakaian Tak Perlu Diatur untuk Cegah Radikalisme

Tak hanya bendera, mereka juga nampak membakar ikat kepala berwarna hitam bertuliskan aksara arab itu. Agar kedua benda lebih cepat dilalap api, mereka menggunakan koran yang juga telah disulut. Sementara itu, ada salah satu dari mereka yang mengibarkan bendera Merah Putih berukuran besar.

Saat api mulai besar dan melalap setengah bendera, sejumlah anggota Banser semakin semangat menyanyikan lagu NU. Beberapa di antaranya seraya mengepalkan tangan seirama dengan nada yang dinyanyikan.

Baca Juga :  Mantan Terpidana Jangan Harap Jadi Dewan Pengawas KPK

Trunoyudo mengimbau kepada masyarakat untuk tidak terprovokasi dengan adanya peristiwa ini. “Apalagi jika belum jelas informasi,” ujarnya. Saat ini, kata Trunoyudo, Polres Garut dan Polda Jawa Barat pun telah bersinergi dengan para tokoh ulama dan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

www.tempo.co

Loading...