JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Bejat dan Memalukan, Mbah Kakung Tega Cabuli Cucu dan Keponakan dengan Minta Diurut Alat Vitalnya

Kapolsek Kotagede Kompol Abdul Rochman didampingi Kasubag Humas polresta Yogyakarta, AKP Sartono menunjukan barang bukti dan pelaku di mapolsek Kotagede, Jumat (14-12-2018). Kapolsek Kotagede Kompol Abdul Rochman didampingi Kasubag Humas polresta Yogyakarta, AKP Sartono menunjukan barang bukti dan pelaku di mapolsek Kotagede, Jumat (14-12-2018). Humas Polresta Yogyakarta via Tribunjogja.com
Kapolsek Kotagede Kompol Abdul Rochman didampingi Kasubag Humas polresta Yogyakarta, AKP Sartono menunjukan barang bukti dan pelaku di mapolsek Kotagede, Jumat (14-12-2018). Kapolsek Kotagede Kompol Abdul Rochman didampingi Kasubag Humas polresta Yogyakarta, AKP Sartono menunjukan barang bukti dan pelaku di mapolsek Kotagede, Jumat (14-12-2018). Humas Polresta Yogyakarta via Tribunjogja.com

JOGJA – Sungguh tidak pantas dan bejat perbuatan yang dilakukan kakek CN (56), warga Kecamatan Kotagede, kota Yogyakarta. Kakek yang seharusnya melindungi cucunya ini tega mencabuli cucu dan keponakannya sendiri.

Sebut saja mereka adalah Mawar (10) dan Bunga (12). Kedua gadis yang masih berusia belia ini menjadi korban dari kebejatan sang Kakek.

Kapolsek Kotagede, Kompol Abdul Rochman S.Ag menceritakan, perbuatan kakek CN menodai Mawar yang tidak lain merupakan cucunya sendiri dilakukan hampir satu tahun.

Dimulai sejak bulan Februari 2018.,

Dalam aksi pertamanya itu, sang Kakek mencabuli korban pada malam hari. Disamping istrinya sendiri (Alm) yang saat itu sedang tidur nyenyak.

Sementara korban, Mawar, dalam keadaan mengantuk berat.

“Setelah dicabuli. Pagi harinya, korban dikasih uang Rp 20 ribu dan diancam untuk tidak memberitahu siapapun,” terang Kapolsek Kotagede, Jumat (14/12/2018)

Apabila korban mengadu, sang Kakek mengancam akan melakukan perbuatan bejat serupa, kepada korban, selama seumur hidup.

Berawal dari pemerkosaan pertama itu, kata Abdul Rochman, semua berlalu seperti biasanya dan sang Kakek menganggap semua perbuatan bejatnya akan aman-aman saja.

Baca Juga :  Pilkada 2020 Berdampak Pada Penambahan Kasus Positif Covid-19

Keadaan merasa aman ini ternyata membuat sang Kakek semakin menjadi. Ia tidak segan-segan memaksa dan kembali mengulangi perbuatan bejatnya kepada Mawar.

“Mawar kembali dicabuli, baik dengan iming iming hadiah ataupun dengan ancaman,” tuturnya.

Memang miris sekali. Sang Kakek yang seharusnya menjadi sosok teladan dan melindungi justru tega menodai cucunya sendiri.

Bahkan, sang Kakek tanpa canggung pernah melakukan pencabulan kepada Mawar sembari memaksa sang cucunya itu menonton video porno.

“Perbuatan Kakek CN ini dilakukan selama hampir satu tahun. Tanpa diketahui oleh orang tua korban,” ujar Kapolsek.

Baca: Penampakan Lokasi Pesta Seks yang Digerebek di Congcat Sleman, Tarif Sewa Rp450 Ribu per 12 Jam

Terungkap

Perbuatan bejat sang Kakek akhirnya terungkap ketika pada hari Rabu, 10 Desember 2018 lalu.

Ketika itu Mawar mengeluhkan sakit pada bagian bawah perut sebelah kanan, saat buang air kecil dan berjalan.

Mawar, oleh sang Ibu, kemudian diperiksakan ke Puskesmas Kotagede I.

Dari hasil pemeriksaan medis, diketahui dugaan adanya kekerasan seksual pada korban.

Baca Juga :  Polres Sragen Bekuk Predator Anak di Bawah Umur asal Mondokan. Bermodus Ancam Viralkan Foto-Foto Korban, Pelaku Perkosa Korban-Korbannya di Kuburan Cina

Dokter yang menangani kemudian segera meminta psikologi untuk membantu melakukan assessment.

Dari hasil penelusuran, korban (Mawar) mengakui selama ini mendapatkan kekerasan seksual dari kakenya sendiri berinisial CN. Dan hari itu juga CN dilaporkan ke polisi.

“Kakek CN langsung kita tangkap dirumahnya sekira pukul 19.30 WIB,” jelasnya.

Baca: Tersangka Inisiator Pesta Seks di Kamar Hotel Ternyata Tarik Tarif Nobar

Dari kediaman sang Kakek, polisi mengamankan sejumlah barang bukti. Di antaranya satu unit televisi 14 inchi, satu unit pemutar DVD dan satu keping kaset DVD porno.

Dari hasil pemeriksaan, selain kepada cucunya sendiri, Kakek CN, dihadapan polisi juga mengakui telah melakukan aksi cabul kepada sang keponakan. Sebut saja bernama Bunga, berusia 12 tahun.

Aksi cabul terhadap Bunga, diakuinya hanya sebatas dipeluk-peluk sambil diremas buah dadanya.

Kepada Bunga pula Kakek berusia 56 tahun itu pernah meminta “diurut” alat vitalnya.

“Oleh sang Kakek, Bunga dikasih uang Rp 20 ribu,” terang Kapolsek Kotagede.

Atas perbuatan bejatnya, CN harus melewati masa tuanya di balik jeruji.

www.tribunnews.com