JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Fenomena Berburu Enthung Jati Untuk Lauk, Dokter Ungkap Ternyata Punya Kandungan Zat Yang Bagus Untuk Kesehatan

(Kiri) Penampakan enthung atau kepompong ulat yang dapat diolah menjadi masakan. (kanan) Warga Tuban mengumpulkan enthung di kawasan hutan jati. Foto: tribunnews
(Kiri) Penampakan enthung atau kepompong ulat yang dapat diolah menjadi masakan. (kanan) Warga Tuban mengumpulkan enthung di kawasan hutan jati. Foto: tribunnews

TUBAN – Fenomena enthung jati yang banyak diburu untuk lauk, mendapat tanggapan dari dunia medis. Dokter Umum di Tuban, Bambang Lukmantono, mengomentari maraknya konsumsi enthung atau kepompong ulat yang belakangan viral di media sosial.

Menurut Bambang, Enthung  memiliki kandungan protein yang tinggi yakni 15-20 persen.

Enthung juga berkadar air 70-75 persen, karbohidrat 10-15 persen, lemak jenuh dan tidak jenuh 2-5 persen.

“Untuk kandungan lemak tidak jenuh lebih tinggi dari lemak jenuhnya,” Ungkap BL, sapaan akrab dokter Bambang Lukmantono, Selasa (11/12/2018).

Baca Juga :  KPU Sahkan Perubahan Peraturan Kampanye Pilkada dalam Masa Pandemi: Konser Musik hingga Kegiatan Perlombaan Dilarang, Ngeyel akan Langsung Dibubarkan

Selain zat-zat di atas, zat lain juga ditemukan pada hewan yang tumbuh di sekitar hutan jati itu, zat tersebut adalah mineral dan asam amino mulai 2-5 persen.

Kandungan zat ini akan berubah sesuai dengan cara memasaknya.

“Terkait mineral dan asam amino ini bisa berubah sesuai cara memasaknya. Namun yang diketahui masyarakat adalah Enthung mempunyai protein tinggi,” ungkap dokter yang berpraktik di jalan veteran itu.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Kesehatan, Endah Nurul K menyatakan, karena berprotein tinggi, maka Enthung juga bisa menyebabkan alergi.

Baca Juga :  Jumlah Kasus Covid-19 Naik 8,4 Persen dalam Seminggu Terakhir

Reaksi alergi tiap orang berbeda sesuai dengan ketahanan tubuhnya. Bahkan, udang dan kerang yang biasa dimakan juga bisa menyebabkan alergi.

“Alergi berkaitan dengan daya tahan tubuh, memang protein tinggi bisa mempengaruhi gatal atau alergi,” bebernya.

Sekedar diketahui, beberapa hari terakhir ini masyarakat Tuban banyak yang memburu Enthung.

Hewan tersebut selain untuk dimakan sendiri juga bisa dijual karena bernilai ekonomis. Harganya pun terbilang tidak murah, satu kilo gram bisa mencapai Rp 60 ribu.

www.tribunnews.com