JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Jokowi Emoh Kasih Subsidi Besar-besaran untuk Rakyat, Ini Alasannya

Ilustrasi money politik
Ilustrasi

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) emoh memberikan subsidi besar-besaran kepada rakyat. Pasalnya, kebijakan itu dikhawatirkan malah bisa memanjakan rakyat, sehingga tidak tahan terhadap terpaan.

“Tidak selalu proses pembangunan itu menyenangkan. Ada kalanya pahit, kadang sakit, tapi ada pula saat memetik buahnya. Jangan sampai kita didik masyarakat ini gampang merasakan hal-hal yang seneng,” kata Jokowi di Hotel Mulia Senayan, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

Jokowi mengatakan, ibarat membangun sebuah rumah dibutuhkan fondasi atau pilar yang kokoh. Begitu pun dalam membangun Indonesia menjadi negara yang besar dibutuhkan infrastruktur, kualitas sumber daya manusia, dan reformasi struktural pemerintahan agar bisa berkompetisi dengan negara lain.

Baca Juga :  Silaturahmi KAMI di Surabaya yang Dihadiri Gatot Nurmantyo Dibubarkan Polisi

Untuk mendapatkan pilar yang kokoh, kata Jokowi, maka prosesnya tidak lah instan.

“Tapi dalam proses seperti ini kadang bisa kita sakit, kadang bisa pahit, ya itu proses yang tidak instan. Karena ini pilar membangun sebuah rumah itu, tahapan seperti itu,” ujarnya.

Menurut Jokowi, sangat mudah jika ingin membuat rakyat cepat senang yaitu memberikan subsidi dan bantuan sosial sebesar-besarnya.

Baca Juga :  Video Hujan Es Disertai Angin Kencang Landa Kota Bogor, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem

Tetapi, kata dia, tanpa melalui kesulitan dan kesusahan justru tidak akan membentuk kekokohan pada masyarakat. Sebab, kata dia, ada gelombang ekonomi dan politik.

Bangsa Indonesia, menurut Jokowi, bisa menjadi bangsa besar dan kokoh jika pernah merasakan kesulitan dan kesusahan dalam proses pembangunan.

“Beda soal kalau kita memanjakan. Terkena gelombang sedikit, terseret gelombang tadi. Itu bedanya. Yang susah pahit dengan dimanjakan bedanya di situ,” katanya.

www.tempo.co