JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

SBY Minta untuk Tidak Diganggu

Ilustrasi

JAKARTA – Tanpa menyebut sasaran secara jelas,  Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) meminta agar dirinya tidak diganggu.

Hhal itu dia sampaikan kepada waetawan usai bertemubdwngab Prabowo di kediamannya.

“Kami minta tidak ada pihak yang mengganggu partai kami dan partai koalisi Prabowo – Sandiaga,” ujarnya.

Ia mengatakan pihaknya berjuang secara baik dan menjalankan politik sesuai koridor konstitusi.

“Tolong kami jangan diganggu, karena kami tidak akan pernah mengganggu siapapun,” kata SBY usai menggelar pertemuan dengan Prabowo dan tim Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga di kediamannya, Jumat (21/12/  2018).

Hal tersebut disampaikan SBY usai Prabowo menyampaikan hasil pertemuan kepada awak media. SBY tak menyebut siapa pihak yang ia tuju atas permintaannya itu.

Baca Juga :  Meski Masih Luka di Lengan Kanan, Syekh Ali Jaber Tetap Datang Penuhi Undangan Berdakwah Tak Lama Usai Ditusuk Orang Tak Dikenal

SBY mengatakan pihaknya berjuang sesuai konstitusi dan secara baik-baik. Ia pun mengatakan bahwa semua pihak bisa berikhtiar dan berjuang dengan jalan masing-masing.

“Pemilu indah, pemilu damai adalah dambaan dari masyarakat,” ujarnya.

Jika pemilu indah, kata SBY, maka rakyat pasti dapat menerima dengan ikhlas siapapun presiden yang terpilih nanti. Jika sebaliknya, SBY menilai keikhlasan masyarakat akan berkurang.

“Demikian rekan-rekan, kami minta restu Gerindra, Demokrat, Prabowo, dan kami semua untuk berikhtiar masing-masing,” kata SBY.

Baca Juga :  Giliran Gedung Kemensos Lantai 1 Terbakar, Diduga Korsleting

Pertemuan SBY dan Prabowo ini dilaksanakan setelah kurang lebih tiga bulan keduanya tidak mengadakan pertemuan. Mereka mengaku sama-sama sibuk.

SBY mengatakan pertemuan kali ini adalah saat yang tepat dan bentuk komitmen Demokrat terhadap pemenangan pilpres dan pileg. Untuk itu, kata dia, diperlukan sinergi dan koordinasi yang baik untuk menyukseskan kemenangan koalisi Prabowo-Sandiaga.

Senada dengan SBY, Prabowo mengatakan pada beberapa bulan awal, kampanye digunakan untuk menghidupkan mesin partai sehingga sulit menyesuaikan jadwal untuk bertemu.

“Tapi tim kita selalu bertemu, tim sekjen selalu berkoordinasi,” kata dia. #tempo.co