JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Tsunami di Banten dan Lampung, ini 5 Fakta yang Terjadi

Erupsi Gunung Anak Krakatau, Selat Sunda, 22 Desember 2018. Instagram
Erupsi Gunung Anak Krakatau, Selat Sunda, 22 Desember 2018. Instagram

JAKARTA – Tsunami melanda selat Sunda, Sabtu (22/12/2018) malam, sejumlah kawasan di pesisir pantai Banten dan Lampung Selatan luluh lantak.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengeluarkan data sementara 281 orang meninggal, 1.016 luka-luka, dan 57 orang masih hilang. Sementara itu, 2.500 orang di Lampung mengungsi.

Tsunami Selat Sunda ini berbeda dari kebanyakan tsunami lainnya lantaran tidak disebabkan oleh goyangan gempa bumi. Berikut sejumlah fakta bencana tsunami Selat Sunda hingga hari ke dua:

1. Akibat Erupsi Gunung Krakatau

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika menyebut aktivitas erupsi Gunung Anak Krakatau ditengarai sebagai penyebab dari tsunami yang melanda pesisir pantai Banten dan Lampung. Erupsi diperkirakan terjadi pada pukul 21.17 WIB dan mengakibatkan gelombang arus pasang naik.

2. Fenomena Alam Ganda
Selain erupsi, menurut Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rachmat Triyono mengatakan, tsunami Selat Sunda juga dipicu oleh gelombang pasang karena bulan purnama.

Baca Juga :  Dinyatakan Positif Covid-19, Menteri Agama Fachrul Razi Jalani Isolasi. Tugas Didelegasikan ke Wamenag

“Ada indikasi yang terjadi memang pada hari yang sama ada gelombang tinggi, ada bulan purnama namun juga terjadi erupsi Anak Gunung Krakatau yang diduga mengakibatkan tsunami,” katanya kemarin.

BMKG pun pada Sabtu pagi pukul 07.00 WIB telah mengeluarkan peringatan dini adanya gelombang pasang setinggi dua meter di perairan Selat Sunda. Peringatan tersebut berlaku hingga tanggal 25 Desember 2018 mendatang. Dan gelombang tinggi yang mengakibatkan tsunami terbentuk setelah terjadi erupsi pada Gunung Anak Krakatau.

3. Longsor Bawah Laut

Menurut Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan tsunami Selat Sunda tidak dipicu oleh gempa bumi. Sebab, kata dia, tidak ada aktivitas tektonik yang terdeteksi memicu tsunami.

“Kemungkinan tsunami terjadi akibat longsor bawah laut karena pengaruh dari erupsi Gunung Anak Krakatau,” ujarnya

Baca Juga :  Ini 9 Langkah Antisipasi LIPI Soal Pilkada di Tengah Pandemi Corona

Sutopo mengatakan Badan Geologi memang mendeteksi adanya erupsi Gunung Anak Krakatau pada pukul 21.03 kemarin. Erupsi ini menyebabkan peralatan seismograf setempat rusak. Namun, seismik di Stasiun Setung tak merekam adanya getaran tremor dengan frekuensi tinggi.

4. Tidak Ada Peringatan Dini Tsunami
Tsunami Selat Sunda terjadi tanpa ada bunyi sirene atau peringatan dini lainnya. Rachmat Triyono menjelaskan alasan tak ada peringatan dini terkait tsunami Selat Sunda, karena alat yang dimiliki oleh BMKG saat ini hanya untuk melaporkan peringatan dini alias early warning system untuk tsunami yang diakibatkan gempa tektonik saja.

5. Cuaca cerah saat hari kejadian
Sejumlah saksi mata selamat dari insiden tsunami Selat Sunda ini mengatakan cuaca di sekitar perairan Tanjung Lesung cerah saat hari kejadian. Bahkan ombak di luat pun cenderung tenang. Wisatawan bahkan bisa bermain wahana air di pagi harinya.

www.tempo.co