JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Mie Ayam Rp 2.000 di Sragen Viral, Penjual Langsung Diundang Hitam Putih Trans 7. Sempat Tak Percaya, Bilang Rasanya Seperti Mimpi! 

Rika Septiana dan Warung Mie Ayam Rp 2.000 miliknya di Gondang, Sragen. Foto/Wardoyo
Rika Septiana dan Warung Mie Ayam Rp 2.000 miliknya di Gondang, Sragen. Foto/Wardoyo

SRAGEN- Kisah warung Mie Ayam berharga Rp 2.000 yang dikelola Rika Septiana Dewi (25) warga Dukuh Grasak 37, Gondang, Sragen, mengantar Rika diundang ke acara Hitam Putih Trans 7. Cerita warung Mie Ayam berharga super murah itu akhirnya membawa Rika diundang ke Jakarta untuk hadir di acara talk show kisah inspiratif yang dipandu mentalis Deddy Corbuzier itu.

“Iya, rasanya kayak mimpi Mas. Pas dapat telepon dari Trans 7 katanya saya diundang di acara Hitam Putih, saya kaget juga. Saya masih nggak percaya. Ini benar enggak ya, saya mimpi enggak ya,” papar Rika kepada JOGLOSEMARNEWS.COM .

Rika berangkat dengan suami dan anaknya. Namun ia memilih naik kereta api karena takut pesawat.

Saat ditanya bagaimana perasaannya bakal masuk tivi, Rika mengaku sangat bersyukur. Ia tak pernah menyangka dan menilai semua itu adalah berkah dari perjuangannya. Sebab ia meyakini Mie Ayam yang berharga Rp 2.000 sebenarnya banyak dan bukan miliknya saja.

“Aku maine ikhlas saja Mas. Mungkin nak nrimo ya malah dapat seperti ini (berkah),” katanya.

Baca Juga :  Duh Gusti, Meledak Lagi Tambah 19 Positif Hari Ini, Total Kasus Covid-19 Sragen Melonjak Jadi 452. Kontak Erat Tercatat 644 Orang, Sudah 59 Warga Meninggal Dunia

Warung Mie Ayam yang dikelola Rika Septiana Dewi (25) warga Dukuh Grasak 37, Gondang, Sragen, mendadak jadi buah bibir dan sorotan luas. Tak hanya harganya yang super murah, ternyata ada sisi lain yang membuat kita trenyuh.

Yakni, kondisi warung mie ayam di tepi jalan di Gondang itu yang sangat sederhana. Tak hanya itu, motivasi Rika dan suaminya, Ryan Febriana Tri Laksana (20), mematok banderol Rp 2.000 untuk porsi mie ayamnya, ternyata juga sangat menyentuh.

“Motivasi saya kasih harga Rp 2.000, ben wong ora nduwe, isa tuku dan mangan mie ayam Mas (Biar orang tidak mampu bisa beli dan makan mie ayam),” ujar Rika ditemui di warungnya, Selasa (22/1/2019).

Ibu muda dua anak itu menuturkan warung sederhana miliknya baru dirintis jalan dua bulan. Ia mengaku warung itu dikelolanya sendiri di tengah mengasuh dua anaknya yang masih kecil.

Suaminya bekerja jadi buruh dan kadang juga membantu jika dapat pesanan. Menurut Rika, resep memasak mie ayam diperolehnya turun temurun dari orangtua dan saudara-saudaranya yang semua juga berjualan mie ayam.

Baca Juga :  Usai 4 Jam Jalani Pemeriksaan Kesehatan, Pasangan Yuni-Suroto Kompak Langsung Pose 2 Jari!

Akan tetapi, yang berani mematok tarif Rp 2.000 memang hanya dirinya saja.  Meski harganya sangat murah, Rika menuturkan masih menjangkau dan dirinya tetap dapat keuntungan.

“Porsinya disedikitin. Ya agak kecil dibanding porsi umum. Kalau biasanya kan mie ayam paling Rp 8.000. Nah kalau saya porsinya agak kecil. Tujuannya biar anak-anak juga bisa beli, yang enggak mampu juga mampu beli,” urainya.

Rika menguraikan setelah merintis usaha, ia memang sengaja mempromosikan lewat semua media sosial baik FB, WA maupun grup-grup komunitas bisnis di Sragen. Rupanya respon publik sangat antusias terhadap ide kreatifnya menjual mie ayam dengan harga merakyat itu.

“Ya sedikit-sedikit tetap dapat untung. Yang kedua, kami bisanya sodakohe juga lewat itu (harga murah),” tutur Rika.

Meski murah, pelanggan mie ayamnya ternyata juga dari berbagai kalangan. Tak hanya anak-anak, orang dewasa, remaja bahkan orang tua juga banyak yang menjadi pelanggannya.

Satu hal lagi, mie ayam murahnya juga melayani pemesanan dan diantar tanpa ongkos kirim. Wardoyo