JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Umara dan Ulama Jadi Citra Jokowi-Ma’ruf Amin Saat Debat Capres

Tes Kesehatan Pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin Ditemani Anak Bungsunya. tempo.co
Tes Kesehatan Pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin Ditemani Anak Bungsunya. tempo.co

JAKARTA – Wakil Direktur Komunikasi Politik TKN Jokowi – Ma’ruf Amin, Meutya Hafid menguraikan kubunya akan menampilkan citra umara dan ulama atau Pemimpin dan Ulama saat debat Capres, Kamis (17/1/2019) nanti. Ia mengatakan hal itu adalah kekuatan natural dari pasangan Jokowi-Ma’ruf.

“Jadi yang dari awal kami sampaikan umara dan ulama ya, umara pemimpin, dan ulama. Itulah yang ingin kami dapat dari pasangan ini,” kata Wakil Direktur Komunikasi Politik Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo atau Jokowi – Ma’ruf Amin, Meutya Hafid di bilangan Menteng, Jakarta Pusat, Senin (14/1/2019).

Baca Juga :  Stop Impor, Erick Thohir: Kami Akan Bangun Labrik Paracetamol

Gaya bicara Jokowi, menurut Meutya, sudah menampilkan citra pemimpin yang merakyat dengan pemilihan kata yang mudah dipahami. Hanya saja masih perlu ada penyesuaian soal waktu, sebab Jokowi cenderung menjawab pertanyaan dengan singkat sehingga menyebabkan masih banyaknya waktu yang tersisa.

Sedang tim debat menginginkan tidak ada waktu yang tersisa. Sehingga perlu ada informasi-informasi tambahan dalam jawaban Jokowi, meskipun tidak menjawab langsung dari pertanyan dalam debat.

“Dalam komunikasi, efektif waktu dan efesiensi kata penting. Tapi juga tidak terlampau pendek karena harus menjelaskan secara utuh,” kata anggota Komisi I DPR RI ini.

Baca Juga :  Virus Corona Jangkiti 115 Orang Pegawai KPK

Sementara gaya bicara Ma’ruf, menurut dia, sangat menggambarkan ulama. Ma’ruf yang kerap menyitir hadis, dan menggunakan bahasa Arab dalam berkomunikasi, akan memperkuat karakter ulama dalam debat nanti.

Meutya mengatakan, tim debat tidak akan mengubah gaya Ma’ruf berkomunikasi, karena justru hal ini yang menjadi kekuatannya. Ma’ruf pun diharapkan untuk dapat melengkapi argumen Jokowi soal pemerintahan, dengan perspektifnya sebagai ulama. “Itulah kekuatan Kiai Ma’ru yang kami sepakati, dan tidak perlu kami ubah. Kami ingin beliau tampil apa adanya,” ujar Meutya.

www.tempo.co