JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Begini Saran Ahli Agar Maag tak Sering Kambuh, Salah Satunya Tak Boleh Makan Terlalu Kenyang

Ilustrasi sakit perut. tempo.co
Ilustrasi sakit perut. tempo.co

JOGLOSEMARNEWS.COM – Salah satu penyakit yang dikaitkan dengan pola makan dan banyak dialami oleh orang adalah maag. Penyakit yang dalam istilah medis disebut dispepsia ini merupakan penyakit kambuhan.

Penderita biasanya akan menjaga pola makan untuk mencegah kekambuhannya, tapi ternyata banyak yang justru salah menerapkannya. Jadi, seperti apa pola makan yang baik?

Dokter spesialis penyakit dalam dan gastroenterologi Hendra Nurjadin mengatakan bahwa kesalahan utama para penderita maag ialah mengkonsumsi makanan dengan volume yang banyak. Padahal, frekuensinyalah yang seharusnya lebih diperhatikan.

“Yang penting bukan porsi makannya, tetapi seberapa sering Anda memasukan makanan sehingga perut tidak kosong,” katanya di Jakarta, Jumat, (29/3/2019).

Baca Juga :  228 Tenaga Kesehatan Dilaporkan Meninggal Akibat Covid-19, Termasuk 9 Dokter Gigi dan 8 Guru Besar. IDI Sebut Masyarakat Banyak yang Tak Patuh Protokol Kesehatan

Dokter yang berpraktik di RS Pondok Indah – Puri Indah ini menjelaskan bahwa ketika lambung dibiarkan kosong dalam waktu lama, cairan asam yang menggenang akan menyebabkan dinding lambung teriritasi dan meradang sehingga terjadi maag. Pandangan masyarakat kemudian digiring untuk memenuhi kekosongan perut tersebut.

“Ini tidak benar, sebab orang yang kekenyangan justru akan memperburuk maag. Makanan yang banyak akan membuat katup otot lambung tidak dapat menutup rapat sehingga menekan refluks asam lambung,” katanya.

Oleh karena itu, ia menyarankan agar penderita maag selalu mengkonsumsi makanan secukupnya. Ini dapat diartikan dengan makan tidak sampai terlalu kenyang. “Porsi setiap orang tentu bervariasi. Intinya diatur jangan sampai kenyang atau makan dua per tiga dari rasa kenyang saja,” katanya.

Baca Juga :  Studi Profesor di Universitas AS Klaim Ada Kemungkinan Wabah Demam Berdarah Hambat Penyebaran Covid-19

Dokter Hendra juga menyarankan jenis kudapan yang baik dikonsumsi di sela makan pagi, siang dan malam untuk penderita maag, yaitu tidak mengandung banyak kadar asam dan netral. Meski demikian, masih banyak orang yang terkecoh dengan buah-buahan seperti jeruk manis dan pisang ambon.

“Walaupun namanya terdengar manis, buah-buahan seperti ini tetap mengandung asam yang tinggi. Lebih baik memilih pepaya, pear dan melon,” katanya.

www.tempo.co