JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Semarang

Terkepung Warga, Bocah Pencuri HP Tak Berkutik Ditangkap dan Diarak Rame-rame. Sempat Terjadi Kejar-kejaran Dramatis 

Ilustrasi tersangka diarak warga. Foto/Humas Polda
Tersangka bocah pencuri HP diarak warga. Foto/Humas Polda

REMBANG, JOGLOSEMARNEWS.COM Situasi di Desa Balongmulyo Kecamatan Kragan, sempat memanas, Minggu (03/03) sekira pukul 01.00 WIB dinihari. Pasalnya, ada seorang anak masih di bawah umur kepergok mencuri HP dari dalam truk yang diparkir.

Tersangka sebut saja A, berusia 16 tahun, tinggal di Desa Balongmulyo, Kecamatan Kragan sempat membuat geram warga dan langsung diarak ke jalan desa.

Sedangkan pemilik HP, Hariyadi (45 tahun), juga tetangga sendiri dengan tersangka, sesama warga Desa Balongmulyo.

Menurut informasi yang dikumpulkan aparat Polsek Kragan Polres Rembang, semula A mencuri HP Nokia harganya sekira Rp 100 ribu, dari dalam truk yang terparkir di pinggir jalan Desa Balongmulyo, Kecamatan Kragan. Setelah beraksi, A kabur ke arah selatan. Namun kebetulan ada 4 orang warga yang melihat kejadian itu, sehingga buru – buru menangkap yang bersangkutan. A menjadi sasaran kemarahan warga, bahkan sempat diarak keliling kampung. Emosi massa akhirnya bisa dikendalikan oleh kepala desa Balongmulyo.

Baca Juga :  Terpilih secara Aklamasi, Amir Machmud Kembali Nahkodai PWI Jateng Periode 2020-2025

Tak berselang lama, anggota Polsek Kragan yang menerima informasi datang ke lokasi, untuk ikut meredakan situasi.

Dalam pertemuan antara polisi, pihak desa maupun pemilik HP, terungkap bahwa tersangka A mengalami keterbelakangan mental sejak kecil. Terjadilah kesepakatan bersama bahwa A tidak diteruskan ke ranah hukum, namun berjanji tidak akan mengulangi perbuatan mencuri lagi.

Kapolsek Kragan Polres Rembang,Polda Jateng, Iptu Setiyanto melalui Kanit Reskrim Polsek Kragan, Aipda Solikan menyatakan sebelum peristiwa ini, tersangka sudah beberapa kali mengambil barang milik orang lain. Namun warga cenderung memaklumi, karena tersangka dianggap mengalami keterbelakangan mental. Usai kejadian Minggu dini hari, nantinya keluarga A dan pihak desa akan berkoordinasi dengan Dinas Sosial, menyangkut penanganan anak tersebut.

Baca Juga :  Pilkada Grobogan 2020 Catatkan Sejarah, Pasangan Sri-Bambang Lawan Kotak Kosong, KPU Pastikan Penuhi Persyaratan dan Lolos Tes Kesehatan

Kalau dulu ambilnya kecil – kecilan, tapi warga memaklumi, lha karena kondisi anaknya kayak gitu. Kemarin mau ditaruh di panti sosial, tapi nggak jadi, karena diajak saudaranya ngernet truk.

“Ternyata ini kejadian lagi mencuri HP. Kalau tindak anarkhis yang berlebihan sich nggak, cuman warga penginnya membuat anak ini kapok,” bebernya.

Aparat Polsek Kragan Polres Rembang memfasilitasi mediasi di Balai Desa Balongmulyo, sehingga kedua belah pihak menerima keputusan itu. Semula masyarakat memadati pendopo balai desa. Setelah ada kesepakatan, mereka berangsur – angsur membubarkan diri. Wardoyo