loading...
Loading...

JAKARTA, Joglosemarnews.com – Uang yang disita Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dari ruang kerja Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin diduga masih berkaitan dengan kasus jual-beli jabatan di Kementerian Agama dan menjerat mantan Ketum PPP, Romahurmuziy (Romy).

“Semua bukti baik dokumen, barang bukti elektronik termasuk juga uang disita karena diduga terkait dengan pokok perkara,” kata juru bicara KPK, Febri Diansyah, di kantornya, Jakarta, Selasa (19/3/2019).

KPK menyita uang dari ruangan Lukman Hakim Saifuddin saat menggeledah tempat itu pada Senin, 18 Maret 2019. Penyidik menyita uang itu dari laci meja kerja Lukman. Jumlah uang yang disita mencapai Rp 180 juta dan USD 30.000. KPK berencana memeriksa Lukman menjadi saksi dalam kasus ini, salah satunya untuk mengklarifikasi asal duit tersebut.

Baca Juga :  Polda Jatim Tangkap Makelar Pesta Seks yang Sediakan Jasa via Twitter, Tersangka Menyediakan Tukar Pasangan Alias Swinger

Terkait temuan duit itu, Lukman belum buka suara. Namun, Sekretaris Jenderal PPP, Arsul Sani mengatakan rekan satu partainya itu telah menjelaskan pada dirinya soal asal usul uang yang disita KPK. Arsul mengatakan uang tersebut berasal dari honor pribadi menteri dan bisa dipertanggungjawabkan.

Baca Juga :  Tersandung Kasus Sabu, Nunung Srimulat Ditangkap Polisi. Begini Kondisinya Terkini

“Betul (begitu penjelasan beliau kepada saya),” kata Arsul.

Selain menggeledah ruang kerja Lukman, KPK juga telah menggeledah kantor DPP PPP dan rumah Romy di Jakarta, serta Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Jawa Timur. Dari sejumlah tempat itu, KPK menyita dokumen dan barang bukti elektronik.

Baca Juga :  PSI Tidak Akan Minta Jatah Menteri ke Jokowi

Rangkaian penggeledahan dan penyitaan di beberapa tempat itu merupakan bagian dari penyidikan kasus jual beli jabatan yang menjadikan Romy sebagai tersangka.

KPK menyangka Romy menerima uang Rp 300 juta dari dari Kepala Kantor Wilayah Kemenag Provinsi Jawa Timur, Haris Hasanuddin dan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik, Muhammad Muafaq Wirahadi. Suap diberikan agar Romy mempengaruhi hasil seleksi jabatan pimpinan tinggi di Kementerian Agama.

www.tempo.co

Iklan
Loading...