loading...
Loading...
Tempo.co

JAKARTA,  Joglosemarnews.com –  Empat akun dilaporkan ke Polisi lantaran dinilai mencemarkan nama baik  Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia, Burhanuddin Muhtadi.

Keempatnya adalah akun media sosial di Facebook, Twitter, dan WordPress. Mereka diadukan ke  Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (22/4/2019).

Pencemaran nama baik dilakukan lewat media elektronik. Burhanuddin mengatakan,  empat akun itu, telah menyebarkan video berdurasi empat menit yang menginformasikan dia menerima uang sebesar Rp 450 miliar untuk mengatur hasil hitung cepat atau quick count Pilpres 2019 dan memenangkan pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

Baca Juga :  Tak Ingin Golkar Terpecah Dua, Indra Maju Caketum

“Sejak kemarin saya diserang ribuan akun yang menuduh saya sebagai dalang quick count palsu yang ditayangkan di televisi dan menerima bayaran Rp 450 miliar,” ujar Burhanuddin.

Burhanuddin membeberkan video viral itu membangun narasi bahwa dia melakukan stategi post truth dengan memborbardir masyarakat melalui hasil quick count palsu.

“Padahal video itu berisikan kegiatan saya yang sedang berdiskusi dengan Professr Rhenald Kasali saat membicarakan elektabilitas Jokowi. Dan itu sudah lama,” kata dia.

Baca Juga :  Berbekal Potongan Rambut Cepak dan Foto di Instagram, TNI Gadungan Perdayai Luar Dalam 3 Janda di Sidoarjo

Sebelum melapor, Burhanuddin telah membuat klarifikasi terlebih dahulu lewat akun Twitter pribadinya atas tudingan dalam video itu. Ia juga menjelaskan secara detail metode lembaganya dalam menghitung quick count.

Namun, tudingan publik tak kunjung reda meski ia sudah mengklarifikasi.

“Yang terakhir ini keterlaluan karena langsung menyerang martabat dan kredibilitas saya. Saya tidak mau berdiam diri lagi. Kalau saya diam seolah-olah membenarkan tudingan,” kata Burhanuddin.

Baca Juga :  Rapat Perdana Menhan Prabowo dengan DPR Hujan Interupsi, Prabowo Enggan Terbuka Soal Anggaran

Laporan Burhanuddin pun diterima dengan nomor LP/B/0394/IV/2019/BARESKRIM Tanggal 22 April 2019. Keempat akun pun itu disangkakan Tindak Pidana Pencemaran Nama Baik melalui Media Elektronik Undang-Undang Nomor 19 Tahun Tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaski Elektronik Pasal 45 ayat (3) Jo Pasal 27 ayat (3), Penghinaan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 310 KUHP  dan/atau Pasal 311 KUHP.

www.tempo.co

Loading...