loading...
Loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sejumlah kader Partai Demokrat menduga, Prabowo batal datang menjenguk Ani Yudhoyono karena ngambek pada partainya.

“Kami enggak ingin berspekulasi tentang ini. Tapi memang bincang-bincang di internal kami ada yang menjurus ke sana,” kata Ketua Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean di Kantor KPU RI, Jakarta, Sabtu (4/5/2019).

Ferdinand sendiri memaklumi keputusan Prabowo Subianto yang batal menjenguk istri Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di National University Hospital, Singapura.

Ferdinand menjelaskan Prabowo memang dijadwalkan menjenguk Ani di Singapura pada Jumat (3/5/2019). Namun, ketua umum Partai Gerindra itu tiba-tiba membatalkan kunjungannya.

“Alasan yang kami terima beliau harus menghadiri kegiatan di Aceh,” ujarnya.

Batalnya kunjungan Prabowo itu dikaitkan dengan pertemuan antara Komandan Satuan Tugas Bersama Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Presiden Jokowi di Istana Merdeka.

Baca Juga :  Rapat Partai di Kantor Kementerian, Luhut Panjaitan Disentil Ma'ruf Amin

Seperti diketahui, Partai Demokrat di pemilihan presiden 2019 mendukung Prabowo untuk melawan Jokowi. Terkait hal itu, Ferdinand memakluminya.

“Mungkin pak Prabowo sedikit kecewa dengan pertemuan AHY dan Pak Jokowi. Tapi kami tidak ingin spekulasi jauh ke sana. Kami berpikir positif saja bahwa beliau memang harus hadir di Aceh,” ujarnya.

Meski Prabowo batal datang ke Singapura, kata Ferdinand, pihaknya tetap akan menyambut jika mantan Komandan Kopassus itu ingin hadir di lain waktu.

“Monggo kalau mau lain kali datang, ya, kami akan selalu dengan tangan terbuka menerima kunjungan siapapun,” ujarnya.

Sementara itu, Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno membantah Prabowo ngambek sehingga membatalkan rencana menjenguk Ani Yudhoyono.

Sandiaga mengatakan Prabowo terpaksa membatalkan rencana menjenguk istri Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono itu lantaran harus terbang ke Aceh.

Baca Juga :  Dirinya Diklaim Tak Lagi Dikehendaki Jadi Ketum, Zulkifli Hasan Berharap Kongres Tak Diwarnai Gontok-gontokan

“Oh, enggak. Karena sebetulnya pak Prabowo itu dijadwalkan dua kali ke Aceh (tapi) gagal karena izin penerbangan dan masalah kesehatan,” katanya di Jakarta, Sabtu (4/5/2019).

Sandiaga menuturkan, Prabowo memilih ke Aceh karena pendukung di sana sangat berharap kehadirannya. Terlebih, kata dia, perolehan suara keduanya di Aceh diprediksi di atas 90 persen.

“Jadi selayaknya kami harus datang berdua untuk menyampaikan terima kasih,” ujarnya.

www.tempo.co

Loading...