JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Pendidikan

Keluarga Besar SD Muhamamdiyah 1 Ketelan Adakan Syawalan dan Halal Bihalal

surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Istimewa

SOLO, JOGLOSEMARNEWS.COM – Keluarga Besar SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta mengadakan kegiatan syawalan dan halal bi halal berlangsung di sekolah setempat, Sabtu (22/6/2019).

Acara ini dihadiri oleh 200 tamu undangan dan juga diisi dengan pembacaan ayat suci Al Quran oleh Baruno Nasution, S.Pd.I serta tim Musik Yuliarto Wiku Prabowo, SE.

Tampak hadir Pimpinan Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah Solo Drs. H. Harminto, Drs. H. Muchsin al Rasyid, tokoh masyarakat H. Dedy Purnomo, SS., SH., MH. dan Kepala Sekolah Sri Sayekti, S.Pd., M.Pd.

Wakil Kepala Sekolah bidang Humas, Jatmiko mengatakan, para undangan berasal dari Purna Tugas, Suami Istri Anak Guru Karyawan, Driver, Tenaga Lepas Kantin Sehat, Komite Sekolah dan Pengawas Gugus II Koordinator Wilayah III Banjarsari, Drs. H. Mulayanto, M.Pd.

“Momentum silaturahmi, syawalan dan halal bihalal, semoga dapat menjadi perekat kebersamaan antar warga sekolah, sinergi antar dan antara semua pihak yang berkepentingan dengan sekolah atau Amal Usaha Muhammadiyah (AUM). Tidak ada sekat di antara kita, Lebur dalam Halal Bihalal ini. Semoga mampu saling memaafkan dan berjuang bersama memberikan layanan kualitas pendidikan yang diminati masyarakat dan berkemajuan di era industri 4.0, Dengan keteladanan, kita akan jadi guru yang dikenang sepanjang masa,” ungkapnya.

Baca Juga :  Pengambilan Bahan Pembelajaran SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo Terapkan Protokol Kesehatan

Selaku penceramah dalam kegiatan, mengangkat tema “Perkuat Kebersamaan Raih Keberkahan Syawal” ini adalah Abdul Hakam Faruq, SHI., M.Ag Komisi Dakwah MUI Surakarta.

Dalam tausyiahnya, ia menyampaikan Idul Fitri : Refleksi Kembali Kehadirat-Nya dan Makna Subtansial Halal bi Halal.

Seperti kata “Lebaran”. Konon, kata yang dipakai untuk hari raya Idul Fitri ini berakar dari kata “jembar/lebar” artinya lapang.

Maknanya, saat hari raya Idul Fitri hati kita harus lapang untuk memberi maaf pada orang yang sudah berbuat kesalahan bagi kita.

Baca Juga :  Sekolah di 3 Daerah Positif Covid-19 Ini Khawatir Rencana Pembelajaran Tatap Muka

“Katakanlah halal bi halal itu merupakan hakikat idul fitri, sehingga semakin banyak dan seringnya kita mengulurkan tangan dan melapangkan dada, dan semakin parah luka hati yang kemudian diobati dengan saling memaafkan, maka semakin dalam pula penghayatan dan pengamalan terhadap hakikat halal bi halal,” jelas Ustaz Hakam, yang juga Funsionaris Majelis Tabligh Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Solo.

Bentuknya memang khas Indonesia, namun pada kenyataanya adalah hakikat ajaran Islam yang subtansial; taqabbalaallahu minna waminkum minal ‘aidin wal faizin kulla ‘amin wa antum bikhair, mohon maaf lahir dan batin.

Kegiatan diakhiri menjelang ibadah salat dhuhur. Selanjutnya, acara ditutup dengan ramah tamah dan berjabat tangan sebagai wujud saling memaafkan.

“Semoga kita semua menjadi lebih baik, baik secara pribadi maupun secara institusi,” pungkas Jatmiko. Triawati PP