loading...
Loading...
Kapolres Sukoharjo menunjukkan batang bukti yang berhasil diamankan. Dok. Polres Sukoharjo

SUKOHARJO, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sedikitnya delapan orang diduga sindikat perampok berhasil diamankan jajaran Satreskrim Polsek Grogol, Polres Sukoharjo.

Keberhasilan pengungkapan itu bermula ketika korban berhasil merebut tas selempang milik salah satu pelaku. Korban adalah seorang warga Malang, Jatim, berinisial R (40). Peristiwa perampokan terjadi di Solobaru, Kecamatan Grogol, Sukoharjo pada 28 Agustus lalu.

Kapolres Sukoharjo, AKBP Iwan Saktiadi, Sabtu (14/9/2019) menjelaskan, delapan pelaku yang diamankan tersebut terbagi menjadi dua kelompok. Masing-masing kelompok Demak dan kelompok Solo. Kelompok Demak beranggotakan HB (42), TA (31), EP (27), dan EB (33). Sedangkan kelompok Solo yaitu S (50), TH 43), W (30), dan BA (43).

Baca Juga :  Densus 88 Kembali Obok obok Sukoharjo. Kali Ini Geledah 2 Rumah di Cemani Grogol

Kejadian bermula, saat W menawarkan jasa menggandakan uang kepada korban yang merupakan petani kopi asal Malang. Usai korban terbujuk oleh tawarannya, kemudian korban diajak bertemu di Solo Baru, Sukoharjo.

Korban menjanjikan bisa menggandaikan uang dengan perbandingan 1 banding 3 kepada korbannya.

“Korban datang bersama kedua temannya untuk bertemu dengan tersangka W di SPBU Solo Baru. Selanjutnya, korban mengambil uang sebesar Rp 30 juta,” kata dia.

Baca Juga :  Kenalkan Nih, Kasubbag Humas Polres Sukoharjo AKP Sukmawati Juara Tembak Reaksi Tingkat Internasional

Setelah korban membawa uang, tersangka W mengajak korban ke suatu tempat mengendarai mobil bersama dua rekan korban. Saat sampai di jalan sepi belakang Hotel Fave Solo Baru, komplotan W sudah bersiap memepet mobil korban dengan dua mobil rental.

“Para tersangka kemudian merampok uang Rp 30 juta dan mengambil sejumlah barang di dalam mobil korban. Komplotan perampok tersebut juga melakukan tindakan kekerasan,” beber dia.

Untungnya korban sempat merebut tas selempang milik salah satu pelaku saat hendak masuk mobil dan melarikan diri. Korban kemudian melaporkan kejadian itu ke Polsek Grogol. Oleh polisi, isi tas milik pelaku kemudian diperiksa dan terdapat handphone yang di dalamnya terdapat data teman-teman pelaku.

Baca Juga :  IRT di Sanggrahan Grogol Sukoharjo Nekat Edarkan Narkoba, Entah Apa yang Merasukimu

Polisi kemudian berhasil menangkap satu per satu anggota kelompok Demak. Kemudian dilakukan pengembangan penyelidikan dan menangkap kelompok Solo. Mereka diamankan terpisah, baik dirumah masing-masing maupun di kontrakannya. Tanpa perlawanan.

“Para pelaku terancam pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan ancaman maksimal 12 tahun penjara,” pungkas dia. Aria/Polres Sukoharjo

Loading...