loading...
Loading...

MOJOKERTO, Joglosemarnews.com – Penolakan revisi UU KPK nyaris tak pernah berhenti. Terkini, kalangan kampus di Jawa Timur mendesak presiden menolak revisi UU KPK.

“Mahasiswa perlu turun ke  jalan yang simpatik untuk menekan Presiden agar menolak revisi RUU KPK,” kata Koordinator Parliament Watch Jawa Timur, Umar Sholahudin, Kamis (12/9/2019).

Pasalnya, revisi UU KPK itu akan mengurangi dan memperlemah kewenangan KPK dalam penyadapan, penyidikan, hingga penuntutan perkara korupsi.

Baca Juga :  Viral Penampakan Foto Ular Piton Raksasa Mirip Anaconda Hangus Akibat Kebakaran Hutan

Menurut staf pengajar Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Surabaya itu, kontroversi draf revisi UU yang mengatur kewenangan KPK menjadi pertaruhan besar Jokowi.

Jika Jokowi menerimanya, akan ada gelombang perlawanan yang besar dari publik.

“Bola saat ini ada di tangan Presiden dan masyarakat menunggu sikap jelas dan tegas Presiden untuk menolak revisi RUU KPK,” kata Umar yang juga aktivis Jaringan Anti Korupsi (Jakor) Jawa Timur.

Baca Juga :  YLBHI: Presiden Jokowi Lakukan 5 Kebohongan Terkait Revisi UU KPK

Sementara itu, aksi perlawanan atas revisi UU KPK terus dilakukan kalangan akademisi dan mahasiswa di Jawa Timur, salah satunya Universitas Airlangga (Unair) Surabaya.

Setelah menggalang dukungan dan mengeluarkan pernyataan sikap, akademisi Unair bersama Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Surabaya, mahasiswa, dan pegiat antikorupsi membentangkan spanduk warna hitam tanda keprihatinan di Gedung C Fakultas Hukum Unair, Selasa, 10 September 2019.

Baca Juga :  Siap-siap Harga Jual Rokok Akan Naik 35 Persen, Ini Sebabnya

Juru bicara akademisi Unair Peduli KPK, Herlambang P. Wiratraman, berharap aksi-aksi serupa diikuti kampus-kampus dan mahasiswa lainnya khususnya di Jawa Timur. “Berbagai cara telah dilakukan untuk melemahkan KPK, jangan biarkan koruptor berpesta,” katanya.

www.tempo.co

Loading...