JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Terduga Teroris Wiji JS Tak Pernah Berbincang dengan Tetangga, dan Selalu Pulang Malam

tempo.co
loading...
Loading...

DEPOK, JOGLOSEMARNEWS.COM – Terduga teroris yang polisi di depok, Wiji Joko Santoso hampir tidak pernah berbincang dengan tetangga maupun petugas keamanan perumahan.

Padahal, dia dan keluarganya sudah tinggal di kompleks perumahan Bukit Mampang Residence sekitar satu tahun.

Sejauh itu, tak ada tetangganya yang tahu apa jenis pekerjaan Wiji. Termasuk Satpam kompleks, Zaenal (26).

“Tinggal mah udah kurang lebih satu tahun ke belakang, tapi saya nggak tau apa kerjanya,” kata Zaenal kepada Tempo, Rabu (13/11/2019).

Zaenal mengatakan dia hanya tahu kalau keluarga Wiji merupakan pengontrak pindahan dari Bekasi. Wiji tinggal di komplek itu bersama seorang istri dan dua orang anaknya masih duduk di bangku sekolah dasar.

Baca Juga :  Dukung Ahok, Dahlan Iskan Buka Kartu Soal Pekerjaannya sebagai Komut Pertamina

“Iya saya tahunya dari Bekasi udah itu aja,” kata Zaenal.

Zaenal mengatakan, sehari-hari Wiji terlihat mengantar anaknya pada pagi hari dan pergi dengan berpakaian rapi setiap pukul 11.00 siang.

“Nanti pulangnya malem, kadang jam 22.00 kadang jam 23.00, begitu setiap hari,” kata Zaenal

Zaenal mengatakan, selama tinggal Wiji dan keluarga pun tak pernah sama sekali berbincang dengan tetangga sekitarnya. “Ya paling kalau ketemu aja negor,” kata Zaenal.

Sebagaimana diketahui, Wiji ditangkap tim Polda Metro Jaya di SDIT Izzati, Beji, Depok, Jawa Barat pada Rabu 13 November 2019 sekitar pukul 06.00 WIB.

Wiji ditangkap karena diduga pernah menjadi pelatih di Moro tahun 1999 angkatan pertama sampai 2001/2002, dan memiliki keahlian militer membuat bom dan perakit senjata.

Baca Juga :  Ical Mengaku Sedih Kubu Airlangga dan Bamsoet Belum Bersatu

Terduga teroris Wiji Joko Santoso juga pernah ke Suriah tahun 2012 bersama ASKARI dengan tujuan menjalin hubungan dengan FSA (Free Syirian Army).  

www.tempo.co

Loading...