JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Kasus Reynhard Reda, Muncul Predator Seks Asal Tulungagung, 11 Anak Jadi Korban

M Hasan dan Reynhard Sinaga / kolasi tribunnews
madu borneo
madu borneo
madu borneo

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Belum reda kasus teror seksual oleh Reynhard Sinaga yang mengguncang dunia, muncul lagi fenomena serupa.

Kali ini, pelakunya adalah M Hasan alias Mami Hasan (41). Terang saja, aksinya tersebut mendapat kecaman di media sosial, Selasa (21/1/2020).

Pelaku adalah bujang lapuk yang tega mencabuli belasan anak-anak remaja di Tulungagung.

Diungkap oleh penyidik Polda Jatim, bahwa M Hasan merupakan ketua Ikatan Gay Tulungagung, yang biasa disingkat dengan sebutan [email protected]

Pelaku pun  terlihat tertunduk lesu saat kasusnya diungkap ke publik oleh Ditreskrimum Polda Jatim, Senin (20/1/2020).

Catatan penyidik, terungkap bahwa Hasan telah menyetubuhi sedikitnya 11 anak di bawah umur yang masih berstatus pelajar.

Sebelas anak yang menjadi korbannya itu berjenis kelamin laki-laki dengan kisaran usia 17-18 tahun.

Baca Juga :  Kemenkominfo Siapkan Aturan untuk Perjelas Tahapan Pemblokiran Akun Media Sosial yang Terbukti Sebarkan Hoaks

Aksi tak senonohnya itu dilakukan Hasan secara berjenjang selama kurun waktu setahun sejak 2019 awal.

Menurut Direktur Ditreskrimum Polda Jatim Kombes Pol R Pitra Andrias Ratulangie, modus pelaku dalam membujuk calon korbannya terbilang sederhana.

Bujang lapuk itu cukup memberi iming-iming uang sekitar Rp 150.000 – Rp 250.000 agar meluluhkan hati, calon korbannya.

Saat korban terbuai dengan rayuan Hasan, pelaku lantas merudapaksa korbannya.

“Pelaku ini adalah dia membujuk anak-anak ini. Kebetulan dia ini yang mengelola kedai kopi,” katanya di Halaman Gedung Ditreskrimum Mapolda Jatim, Senin (20/1/2020).

Setelah dilakukan pemeriksaan, ungkap Andreas, pelaku merupakan ketua dari sebuah komunitas Gay di Kabupaten Tulungagung, yang mengatasnamakan sebagai Ikatan Gay Tulungagung ([email protected]).

Aksi tak senonohnya itu kerap dilakukan Hasan di dalam rumahnya, yakni  di Kelurahan Sembung, RT 02, RW 04, Kecamatan/Kabupaten Tulungagung.

Baca Juga :  Polri: Cuitan Syahganda Picu Kerusuhan dalam Demo Omnibus Law Bisa Dibuktikan

Menurut Kanit III Asusila Subdit Renakta Ditreskrimum Polda Jatim, AKP Jenny Al Jauza, perbuatan ‘mantap mantap’ pelaku pada korban dilakukan di dua area di dalam rumah.

“Kadang ya dilakukan di dalam kamar, kadang ruang tamu. Fotonya kan ada,” ujar Jenny pada awakmedia.

Sementara itu, Hasan yang wajahnya ditutup Kerpus, penutup wajah, mengaku perbuatannya itu baru setahun belakangan.

“Cuma satu tahun ini, menuju 2019,” tukasnya.

Ia tak menampik saat penyidik mengulas modus operandi yang dilakukannya terhadap para korban.

Tak jarang, para korban kerap mendatangi Hasan terlebih dulu dengan alasan membutuhkan uang.

Lalu Hasan memberikan sejumlah uang yang diminta korbannya, namun dengan imbalan, mereka harus mau ‘melayani’ Hasan tatkala nafsunya tak lagi dapat ditahan.

“Mereka datang ke saya butuh uang, terus main mau, kemudian masuk kamar terus dia telanjang,” pungkas Hasan.

www.tribunnews.com