JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Guru Viral Karena Pukul Murid di SMAN 12 Bekasi Dipindah ke Cibarusah

Ilustrasi penganiayaan

BEKASI, JOGLOSEMARNEWS.COM – Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi merekomendasikan agar guru bernama Idianto tak lagi mengajar di SMA Negeri 12 Bekasi. Sebelumnya guru tersebut viral karena telah memukul siswanya.

Rekomendasi mutasi itu disampaikan kepada Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

“Iya, kami mengirimkan surat rekomendasi,” kata Rahmat Effendi di Bekasi pada Jumat, (28/2/2020).

Rahmat mengatakan, pertimbangan mengirimkan rekomendasi supaya guru Idianto tak lagi mengajar di SMA Negeri 12 adalah hasil audit dari Dinas Pendidikan dan Inspektorat Kota Bekasi. Menurut dia, sudah sewajarnya ada sanksi kepada guru yang biasa disapa Idi itu.

Baca Juga :  Arab Saudi Segera Buka Pintu untuk Ibadah Umroh, Kemenag Tunggu Rilis Daftar Negara yang Boleh Berangkatkan Jemaah

“Perlakuan dia bukan seorang pendidik, apapun alasannya. Kan saya lihat betul video itu,” ucap Rahmat Effendi.

Kepala Dinas Pendidikan Jawa Barat Dewi Sartika mengatakan, guru Idianto saat ini telah dipindahtugaskan dari SMA Negeri 12 Kota Bekasi setelah videonya pemukulan viral di media sosial. “Dengan berbagai pertimbangan, beliau sudah pindah tugas ke Kabupaten Bekasi,” kata Dewi.

Menurut dia, sekarang guru Idi mengajar di sekolah di Kecamatan Cibarusah.

Sebelumnya, guru pukul murid itu memberikan keterangan soal dia melakukan pemukulan kepada siswanya.

Baca Juga :  Video Hujan Es Disertai Angin Kencang Landa Kota Bogor, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem

“Sebagai pendidik saya masih hutang dalam hal membangun karakter peserta didik, mungkin tidak semua dari 18 karakter bangsa Indonesia,” kata Idi ketika dihubungi Senin, 17 Februari 2020.

Guru viral pukul murid itu menganggap bahwa kejadian pemukulan itu adalah sebuah kecelakaan dalam menjalankan tugas. Beragam respons publik setelah video guru pukul murid viral. Namun, siswanya memiliki sikap sendiri. “Publik bisa lihat bagaimana anak-anak merespons isu-isu yang berseleweran dengan menggelar demo spontan di sekolah Kamis lalu,” katanya.

www.tempo.co