loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Pemerintah  Malaysia mengambil langkah drastis dengan melakukan lockdown negaranya secara total selama dua minggu.

Kebijakan tersebut resmi diumumkan dan berlakku mulai berlaku Rabu (18/3/2020) sampai Selasa (31/3/2020).

Kebijakan tersebut terpaksa diberlakukan setelah kasus virus corona atau Covid-19 di Malaysia mencapai angka 533, tertinggi di Asia Tenggara.

“Pemerintah memantau situasi yang terjadi dengan serius, khususnya perkembangan dari gelombang kedua (infeksi virus corona),” kata Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yasin dikutip dari South China Morning Post, Senin (16/3/2020).

Menurut Muhyiddin, pemerintah tidak bisa menunggu lebih lama sampai situasi semakin memburuk.

Untuk itu, kebijakan seperti lockdown itu pun diambil segera untuk mencegah penyebaran virus dengan cara membatasi pergerakan masyarakat.

“Ini adalah satu-satunya cara bagi kami untuk mencegah lebih banyak orang terinfeksi,” ujar Muhyiddin.

Baca Juga :  Korban Meninggal Karena Corona Capai 100 Orang

Kebijakan lockdown yang dipilih pemerintah Malaysia pun sama dengan apa yang sudah lebih dulu diterapkan Italia.

Malaysia juga menerapkan larangan untuk sejumlah kegiatan sosial, olahraga, hingga keagamaan.

Pertama, semua rumah ibadah, kecuali supermarket dan pasar yang menjual kebutuhan sehari-hari.

Sehingga, semua kegiatan keagamaan seperti di masjid pun resmi dihentikan sementara, termasuk Salat Jumat berjemaah.

Lokasi kedua yang ditutup, yaitu kantor pemerintahan dan pusat-pusat bisnis. Namun, pengecualian dilakukan untuk kantor yang memberikan pelayanan dasar seperti air, listrik, energi, telekomunikasi, transportasi, penyiaran, keuangan, keamanan dan kesehatan.

Kedua, semua warga  Malaysia yang baru saja kembali dari luar negeri harus menjalani pengecekan kesehatan dan mengkarantina diri mereka sendiri di rumah selama 14 hari.

Baca Juga :  Krisis APD, Para Perawat Ini Terpaksa Pakai Kantong Sampah untuk Lindungi dari Corona

Sementara, orang Malaysia dilarang untuk berpergian ke luar negeri.

Aturan karantina itu juga berlaku bagi turis yang melancong ke Malaysia. Sebaliknya, turis asing, termasuk diplomat dan duta besar, diizinkan untuk meninggalkan Malaysia jika ingin pulang ke negara asal.

Ketiga, semua kegiatan di TK, SD, SMP, SMA, Universitas, hingga institusi pendidikan lainnya akan ditutup.

Meski ada penutupan total, Muhyiddin Yassin meminta masyarakat Malaysia tetap tenang dan tidak panik.

“Saya percaya dengan batasan ini, kami mampu menghadang penyebaran wabah ini,” kata dia.

www.tempo.co