JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Putusan MA Batalkan Kenaikan Iuran BPJS Tuai Pujian dari Buruh

Ilustrasi BPJS Kesehatan
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Mahkamah Agung (MA) ahirnya membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan. Hal itu menuai apresiasi dari kaum buruh, yang sejak semula juga menolak kenaikan tersebut.

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal menyatakan mendukung putusan  MA tersebut.

Menurut Said Iqbal, sejak awal pekerja Indonesia menolak terhadap kenaikan iuran tersebut.

“Prinsipnya mulai semenjak keluarnya keputusan MA tersebut, maka tidak ada lagi pemberlakuan nilai iuran yang baru. Tetapi kembali ke nilai iuran yang lama,” kata Iqbal dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (9/3/2020).

Sebelumnya, MA resmi membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan. Keputusan ini terjadi setelah MA menerima dan mengabulkan sebagian dari judicial review yang diajukan oleh Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) terhadap Peraturan Presiden Nomor 75 Tahun 2019 tentang Jaminan Kesehatan.

Baca Juga :  Lagi, Kondisi Kesehatan Rizieq Shihab Jadi Sorotan. Ketua Umum PA 212 Sebut Pemimpin FPI Itu Kini Dirawat di RS UMMI Bogor

Dalam putusannya, MA menyatakan Pasal 34 Ayat 1 dan 2 Perpres Jaminan Kesehatan tak memiliki kekuatan hukum mengikat.

Selain itu, pasal tersebut juga dinyatakan bertentangan dengan sejumlah undang-undang. “Tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat,” kata Juru Bicara Mahkamah Agung Andi Samsan Nganro, Senin (9/3/2020).

Lewat putusan itu, MA menganulir iuran BPJS yang sudah diterapkan sejak 1 Januari 2020 melalui Perpres 75 Tahun 2019 tersebut.
Daftar iuran yang dianulir yaitu Rp 42 ribu untuk peserta Kelas III, Rp 110 ribu untuk Kelas II, dan Rp 160 ribu untuk Kelas IV.

Baca Juga :  Ma'ruf Amin Jadi Dewan Pertimbangan MUI 2020-2025, Din Syamsudin: Rangkap Jabatan Rentan Terkontaminasi Politik

Sehingga, iuran yang berlaku kembali merujuk pada aturan sebelumnya yaitu Perpres 82 Tahun 2018. Rincian iuran lama tersebut yaitu Rp 25.500 untuk Kelas III, Rp 51 ribu untuk Kelas II, dan Rp 80 ribu untuk Kelas I.

Terakhir, Iqbal juga mengatakan kenaikan iuran BPJS Kesehatan terbukti memberatkan masyarakat dan bukan solusi untuk menyelesaikan defisit. “Seharusnya kegagalan dalam mengelola BPJS tidak dibebankan kepada rakyat dengan menaikkan iuran,” kata Iqbal yang juga Presiden Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) ini.

www.tempo.co