JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Tak Kuat Dampak Virus Corona Menteri di Jerman Ini Bunuh Diri

Thomas Schaefer / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Parahnya dampak persebaran vorus corona (covid-19) benar-benar membuat seorang menteri di Jerman ini putus asa. Bahkan, Thomas Schaefer, Menyeri Keuangan di Jerman pilih bunuh diri.

Diduga Thomas Schaefer bunuh diri karena putus asa menanggung dampak ekonomi virus Corona.

Thomas Schaefer ditemukan tewas bunuh diri pada Sabtu di rel kereta api di Hochheim dekat Frankfurt, dikutip dari Reuters, 30 Maret 2020.

Schaefer (54) telah secara luas diperkirakan akan menggantikan gubernur Hesse, Volker Bouffier, jika Bouffier memutuskan untuk tidak mencalonkan diri dalam pemilihan ulang pada tahun 2023.

“Kami semua terkejut dan sulit percaya bahwa Thomas Schaefer meninggal begitu tiba-tiba dan tidak terduga,” kata Bouffier.

Volker Bouffier mengatakan pada hari Minggu bahwa pria berusia 54 tahun itu putus asa bagaimana cara menangani krisis virus Corona yang menyebabkan pasar global jatuh bebas.

Dia mengatakan Schaefer sangat prihatin tentang “apakah mungkin berhasil memenuhi harapan besar penduduk, terutama bantuan keuangan.”

“Saya harus berasumsi bahwa kekhawatiran ini membuat dia kewalahan,” kata Bouffier.

“Dia tampaknya tidak bisa menemukan jalan keluar. Dia putus asa dan meninggalkan kita.”

Polisi dan kantor kejaksaan tidak memberikan informasi tentang motif tersebut.

Mereka memastikan dia telah melakukan bunuh diri karena setelah olah TKP, pemeriksaan sejumlah saksi, situasi di lapangan dan evaluasi serta investigasi teknis dan forensik.

Thomas Schaefer adalah anggota Uni Demokratik Kristen Kanselir Angela Merkel dan telah memegang posisinya selama satu dekade.

Jumlah kasus virus Corona di Jerman telah meningkat menjadi 57.298 dan 455 orang telah meninggal, menurut statistik dari Robert Koch Institute (RKI) yang dirilis pada hari Senin.

Kasus-kasus meningkat sebesar 4.751 dibandingkan dengan hari sebelumnya, sementara jumlah kematian meningkat sebesar 66, statistik menunjukkan.

Jumlah kasus terbanyak virus Corona atau 13.989 kasus berada di negara bagian selatan Bavaria, tempat penyakit ini pertama kali muncul di Jerman.

www.tempo.co

Baca Juga :  Seorang WNI yang Bekerja di Arab Saudi Ditemukan Tewas di Mina, Jenazah Dimasukkan Dalam Sebuah Koper. Polisi Saudi Tahan 2 WNI yang Diduga Terlibat