loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Berbeda dengan Ujian Nasional (UN) yang ditiadakan lantaran terganggu pandemi virus corona, Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) seleksi bersama masuk perguruan tinggi negeri (SBMPTN) 2020 tetap akan digelar.

Hal itu ditegaskan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendibud) RI, Nadiem Makarim.

“SBMPTN mau tidak mau harus dilakukan karena siswa SMA harus masuk perguruan tinggi,” kata Nadiem melalui video konferensi pers, Selasa (24/3/2020) sore.

Ia melanjutkan, untuk waktu dan mekanisme tentu mempertimbangkan protokol kesehatan yang berlaku, agar tidak membahayakan keselamatan siswa.

Baca Juga :  Unisri Produksi Hand Sanitizer untuk Dibagikan Pada Masyarakat

Saat ini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI sedang merumuskan penyelenggarakan seleksi bersama itu.

“(penyelenggara SBMPTN) jalan terus mengikuti protokol kesehatan terbaik. Kami sedang rumuskan metode pelaksanaannya, meski mungkin mekanisme dan waktunya berbeda,” jelas mantan CEO Gojek ini.

Sebelumnya diketahui, pendaftaran Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) untuk ikut Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi (SBMPTN) 2020 yang sedianya akan dimulai pada 30 Maret 2020 diputuskan untuk ditunda.

Tak hanya pendaftaran, pelaksanaan UTBK yang rencananya digelar 20 Arpril juga ditunda.

Baca Juga :  SD Muhamamdiyah 1 Ketelan Surakarta Raih Akreditasi A

UTBK merupakan ujian yang wajib dilakukan oleh siswa SMA yang ingin masuk ke perguruan tinggi. Tes terdiri dari Tes Potensi Skolastik (TPS) dan Tes Kompetensi Akademik (TPA) yang disesuaikan kelompok ujian peserta.

www.tribunnews.com