JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

1.720 Peserta Lolos SNMPTN UNS, yang Tidak Lolos Bisa Daftar UTBK dan SBMPTN

Rektor UNS, Prof Jamal Wiwoho (tengah) saat menggelar jumpa pers daring tentang kelulusan SNMPTN. Foto : dok UNS

SOLO (JOGLOSEMARNEWS.COM )- Sebanyak 1.720 peserta lolos Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta tahun 2020. Pengumuman SNMPTN tahun 2020 ini dilakukan serentak secara nasional pada Rabu (8/4/2020).

            Rektor UNS, Prof. Jamal Wiwoho didampingi Wakil Rektor Bidang Akademik UNS, Prof. Ahmad Yunus dan Sekretaris Eksekutif Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB) UNS, Prof. Hadiwiyono dalam jumpa pers dengan wartawan melalui daring, Rabu (8/4/2020) mengatakan, jumlah peminat SNMPTN UNS tahun 2020 ini sebanyak 31.080 orang.

Angka ini mengalami kenaikan 1,5 % dari peminat SNMPTN UNS tahun 2019. Dari 31.080 peminat SNMPTN terdiri dari 16.884 peminat kelompok ilmu Saintek dan 14.196 peminat kelompok ilmu Soshum. “Yang lolos UNS melalui jalur SNMPTN tahun 2020 sebanyak 1.720 orang atau 25 persen dari total kuota mahasiswa baru UNS program sarjana tahun 2020. Dengan rincian 853 peserta lolos di Saintek dan 867 peserta lolos pada kelompok Soshum. Bahkan tingkat keketatan UNS naik dari 1:16 pada tahun 2019 menjadi 1:18 pada tahun 2020,” terang Prof. Jamal.

Baca Juga :  Pandemi Covid-19 Bikin Organda Tekor Hingga Rp 15,9 T Per Bulan

            Terdapat 10 Program Studi (Prodi) di UNS dengan keketatan tertinggi pada bidang Saintek di antaranya Prodi Farmasi dengan Angka Ketetatan Persaingan (AKP) 1 : 73, Psikologi dengan AKP 1 : 43, Informatika dengan AKP 1 : 41, Ilmu dan Teknologi Pangan dengan AKP 1 : 28, Kedokteran dengan AKP 1 : 28, Statistika 1 : 27, Teknik Industri 1 : 24, Pendidikan Matematika 1 : 23, Agribisnis 1 : 23 dan Arsitektur 1 : 22.

            Kemudian 10 Prodi di UNS dengan keketatan tertinggi pada bidang Soshum di antaranya Manajemen dengan AKP 1 : 48, Ilmu Komunikasi 1 : 43, Ilmu Administrasi Negara 1 : 33, Akuntansi 1 : 31, Bimbingan dan Konseling 1 : 25, Desain Komunikasi Visual 1 : 24, Pend. Guru Sekolah Dasar (PGSD) 1 : 24, Hubungan Internasional 1 : 21, Sastra Inggris 1 : 20 dan Sosiologi 1 : 19.

Baca Juga :  Kasus Temuan Mayat Termutilasi di Kalibata City: Pelaku Ditangkap, Motif dan Kronologi Pun Terungkap. Pelaku adalah Pasangan Kekasih yang Incar Harta Korban

            “Bagi peserta yang lolos SNMPTN harus melakukan registrasi online mulai 16-30 April 2020. Kalau tidak melakukan registrasi dianggap gugur. Lalu kepada para siswa yang tidak lolos SNMPTN 2020 tidak perlu kecewa, masih mendapat kesempatan untuk mendaftar Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) dan mendaftar Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) 2020. Para peserta SNMPTN yang telah dinyatakan lolos SNMPTN 2020 tidak diperbolehkan mendaftar UTBK dan SBMPTN 2020. Siswa pendaftar KIP-Kuliah yang tidak lolos SNMPTN 2020, apabila ingin mengikuti UTBK, tidak dikenakan biaya pendaftaran,” imbuh Prof. Jamal.

            Secara nasional, jumlah peserta yang dinyatakan lolos seleksi pada 86 Perguruan Tinggi Negeri (PTN) se-Indonesia sebanyak 96.496 siswa. Jumlah tersebut merupakan hasil seleksi dari jumlah pendaftar sebanyak 489.601 siswa. Jumlah yang dinyatakan lolos di PTN tersebut, 25.398 siswa adalah peserta pemegang Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP-Kuliah) dari total pendaftar dengan KIP-Kuliah sejumlah 95.346 siswa. “Jumlah pendaftar SNMPTN UNS tahun 2020 ini menduduki peringkat terbanyak ke-7 secara nasional,” pungkas Prof. Jamal. (Prihatsari)