JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

47.588 Warga DKI Jakarta Jalani Rapid Test, 1.791 di Antaranya Positif Corona

ilustrasi / tribunnews

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM
Sampai sejauh ini, Dinas Kesehatan DKI Jakarta telah melakukan apid test terhadap 47.588 orang. Dan dari jumlah tersebut, sebanyak 1.791 orang dinyatakan positif dan 45.797 lainnya negatif Covid-19.

“Persentasi positif Covid-19 sebesar 3,8 persen,” ujar Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Ani Ruspitawati di Balaikota DKI, Jumat (17/4/2020).

Ani menjelaskan, rapid test dilakukan di enam wilayah kota dan kabupaten administrasi di ibu kota.

Tes juga dilakukan di Pusat Pelayanan Kesehatan Pegawai (PPKP) yang terletak di Balaikota DKI.

Dalam kesempatan itu, Ani juga mengajak seluruh lapisan masyarakat mematuhi aturan dan mengikuti anjuran dari Pemprov DKI selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Seperti menjaga jarak fisik (physical distancing), menjaga kebersihan dengan rajin cuci tangan, hingga mengenakan masker saat terpaksa beraktivitas di luar rumah.

Baca Juga :  Sampai 17 September, Jumlah Pendaftar Kartu Prakerja Mencapai 26 Juta Orang

“Upaya dan langkah-langkah memutus rantai penyebaran COVID-19 ini perlu dilakukan bersama oleh seluruh komponen masyarakat,” kata Ani.

Sementara itu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan pengetesan Covid-19 melalui metode rapid test punya potensi kekeliruan yang tinggi, sehingga membahayakan.

Sehingga seseorang yang dinyatakan negatif pada rapid test, berpotensi menularkan cukup tinggi akibat kelemahan akurasi tersebut.

Oleh karena itu ia meminta pemerintah pusat tidak fokus pada pengadaan alat rapid test, tapi justru meningkatkan kapasitas pengetesan Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dianggap lebih akurat mendeteksi pasien konfirmasi positif.

“Pengetesan ini seperti bapak ibu sudah sampaikan, pengetesan rapid ini punya potensi kekeliruan yang cukup tinggi. Karena itu kita mendorong kapasitasnya ditingkatkan untuk tes PCR,” ungkap Anies dalam rapat virtual bersama Timwas Covid-19 DPR RI, Kamis (16/4/2020).

Baca Juga :  Gadis Belia di Palembang ini Dituding Jadi Pelakor, Dikeroyok 4 Orang hingga Disilet

Anies menjelaskan saat ini ibu kota total punya 23 laboratorium jejaring penanganan Covid-19. Total, laboratorium tersebut punya kapasitas pengetesan 4.524 per hari.

Tapi jumlah laboratorium yang saat ini ditunjuk pemerintah pusat untuk pengetesan masih terlalu sedikit. Padahal Jakarta jadi provinsi terbanyak pemilik kasus positif corona.

Untuk itu Anies berharap ke depan laboratorium di Jakarta dapat bertambah dari Kalbe Farma yang punya kapasitas tes 4.000 per hari.

Sehingga total DKI Jakarta bisa mengetes PCR pasien terduga Covid-19 sebesar 8.000 tes per harinya.

“Kita berharap nanti akan bertambah dari Kalbe Farma dengan kapasitas 4.000an, hingga bisa menjadi 8.000 per hari. Tapi ini (sekarang) jumlahnya masih sangat sedikit dibanding yang kita perlukan. Itulah sebabnya kita merasa lebih baik fokus kepada PCR daripada pakai rapid test,” ujar dia.

www.tribunnews.com