JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Awas, Virus Corona Bisa Bertahan di Udara Berjam-jam

Ilustrasi virus corona atau Covid-19 / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  –
Selain melalui droplet, penularan virus corona bisa juga terjadi melalui perantaraan udara.

Konon, virus corona mampu bertahan lama di udara, terutama di dalam ruangan yang penuh sesak atau minim ventilasi.

Penelitian baru menemukan potongan-potongan materi genetik virus tersebut melayang di udara toilet rumah sakit, bagian dalam ruangan yang dijejali banyak orang, dan kamar-kamar di mana staf medis melepas alat pelindung.

Dalam melakukan penelitian, para peneliti, yang dipimpin oleh Ke Lan dari Universitas Wuhan membuat semacam perangkap aerosol atau partikel yang tertahan di udara di dua rumah sakit di Wuhan, kota asal virus corona jenis baru penyebab Covid-19.

Mereka lalu menemukan aerosol di ruang-ruang perawatan, toko swalayan, dan bangunan tempat tinggal.

Baca Juga :  Ternyata Olahraga Lari Tidak Boleh Dilakukan Setiap Hari, Apa Alasannya?

Ada pula yang terdeteksi di toilet dan dua daerah yang dilewati banyak orang, termasuk ruang tertutup di dekat salah satu rumah sakit.

Konsentrasi yang tinggi utamanya muncul di ruangan-ruangan di mana staf medis melepas alat pelindung.

Hal ini dapat menunjukkan bahwa partikel yang mencemari peralatan mereka kembali mengudara ketika masker, sarung tangan, dan pakaian dilepas.

“Temuan ini menyoroti pentingnya ventilasi, membatasi keramaian, dan upaya sanitasi yang cermat,” ungkap para peneliti.

Pertanyaan tentang seberapa mudah virus corona dapat menyebar di udara telah menjadi bahan perdebatan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan risiko itu terbatas pada keadaan-keadaan tertentu.

Baca Juga :  Kapan Masker Kain Harus Diganti yang Baru? Ini Tanda-tandanya

Namun, seiring dengan bertambahnya jumlah kasus terinfeksi di seluruh dunia hingga menembus total 3 juta kasus, para ilmuwan berusaha memahami dengan tepat bagaimana kontaminasi virus corona dapat terjadi.

Sebagaimana diketahui, setiap orang mengeluarkan dua jenis droplet atau percikan cairan tubuh ketika bernapas, batuk, atau berbicara.

Droplet yang lebih besar jatuh ke tanah sebelum menguap, sehingga menyebabkan kontaminasi sebagian besar melalui benda-benda di mana percikan itu mengendap.

Adapun droplet lebih kecil, yang kemudian membentuk aerosol, bisa bertahan di udara selama berjam-jam.

Meski demikian, penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature Research itu tidak berupaya memastikan apakah partikel-partikel yang ada di udara itu dapat menyebabkan infeksi.

www.tempo.co